Sabtu, 31 Desember 2016

Asuhan Kebidanan Pada Bayi dengan BBLR

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

1.1.Definisi
Istilah prematuritas telah diganti dengan berat badan lahir rendah (BBLR) karena terdapat dua bentuk penyebab kelahiran bayi dengan berat badan kurang dari 2500 gram, yaitu karena usia kehamilan kurang dari 37 minggu, berat badan lahir rendah dari semestinya, sekalipun umur cukup, atau karena kombinasi keduanya (Manuaba, 1998).

1.2.Etiologi
      1.Prematur murni
         a.Prematur murni adalah neonatus dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan
            mempunyai berat badan yang sesuai dengan masa kehamilan atau disebut juga neonatus
            preterm/BBLR/SMK.
         b.Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya persalinan prematur atau BBLR adalah:
            1) Faktor ibu:
    • Riwayat kelahiran prematur sebelumnya
    • Gizi saat hamil kurang
    • Umur kurang dari 20 tahun atau di atas 35 tahun
    • Jarak hamil dan bersalin terlalu dekat
    • Penyakit menahun ibu: hipertensi, jantung, gangguan pembuluh darah (perokok)
    • Perdarahan antepartum, kelainan uterus, hidramnion
    • Faktor pekerja terlalu berat
    • Primigravida
             2) Faktor kehamilan:
    • Hamil dengan hidramnion
    • Hamil ganda
    • Perdarahan antepartum
    • Komplikasi hamil seperti preeklamsia, eklamsia, ketuban pecah dini

            3) Faktor janin:
    • Cacat bawaan
    • Infeksi dalam rahim dan kehamilan ganda
    • Anomali kongenital

            4) Faktor kebiasaan:
    • Pekerjaan yang melelahkan
    • Merokok

           5)Faktor yang masih belum diketahui

      2.Dismatur
         a) Dismatur (IUGR) adalah bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya
             untuk masa kehamilan dikarenakan mengalami gangguan pertumbuhan dalam kandungan.
         b) Faktor-faktor yang mempengaruhi BBLR pada dismatur:
             1) Faktor ibu:
    • Hipertensi dan penyakit ginjal kronik
    • Perokok
    • Penderita penyakit diabetes melitus yang berat
    • Toksemia
    • Hipoksia ibu
    • Tinggal di daerah pegunungan, hemoglobinopati, penyakit paru kronik
    • Gizi buruk
    • Pengonsumsi narkotika
    • Peminum alkohol
             2) Faktor uteri atau plasenta:

    • Kelainan pembuluh darah
    • Hemangioma (insersi tali pusat yang tidak normal)
    • Uterus bicornis
    • Infak plasenta
    • Tranfusi dari kembar satu ke kembar yang lain
    • Sebagian plasenta lepas

             3) Faktor janin:

    • Gemelli

Pertumbuhan janin kembar lebih sering mengalami gangguan dibandingkan janin tunggal yang tampak pada ukuran sonografi dan berat lahir. Semakin banyak jumlah bayi semakin besar derajat retardasi pertumbuhan (Klaus, 1998). Pengaruh kehamilan kembar pada janin dapat menyebabkan berat badan anak yang lebih  kecil dari rata-rata dan malpresentasi. Mortalitas janin meningkat hingga 4 kali dari pada kehamilan tunggal. Hal ini disebabkan oleh prematuritas, berat lahir rendah, malpresentasi dan anomali kongenital. Kehamilan kembar juga berpengaruh terhadap peregangan uterus yang berlebihan yang mengakibatkan terjadinya partus prematurus (Oxorn, 2003).
Selain itu, kebutuhan ibu untuk pertumbuhan hamil kembar lebih besar sehingga terjadi defisiensi nutrisi anemia ibu hamil yang dapat mengganggu pertumbuhan janin seperti BBLR (Manuaba, 1998).

    • Kelainan kromosom

Kelainan kromosom pada janin bisa diturunkan dari salah satu orang tua yang membawa kelainan kromosom, bisa juga terjadi secara spontan (dengan sendirinya) pada saat proses reproduksi. Usia ibu pada saat hamil juga salah satu faktor penyebab kelainan kromosom. resiko terjadinya kelainan kromosom pada janin adalah 4 kali lebih besar jika ibu berusia 35 tahun atau lebih.

    • Cacat bawaan

Kelainan kongenital merupakan kelainan dalam pertumbuhan struktur bayi yang timbul sejak kehidupan hasil konsepsi sel telur. Bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenital, umumnya akan dilahirkan sebagai Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) atau bayi kecil untuk masa kehamilannya. Bayi Berat Lahir Rendah dengan kelainan kongenital yang mempunyai berat kira-kira 20% meninggal dalam minggu pertama kehidupannya.

    • Infeksi dalam kandungan
    • Toxoplasmosis, rubella, sitomegalo virus, herpes, sifilis

           4)Penyebab lain: Keadaan sosial ekonomi yang rendah


1.3.Patofisiologi
Semakin kecil dan semakin prematur bayi itu maka semakin tinggi resiko gizinya. Beberapa faktor yang memberikan efek pada masalah gizinya.
  1.Menurunnya simpanan zat gizi.
  2.Meningkatnya kkal untuk pertumbuhan BBLR memerlukan sekitar 120 kkal/kg/hari dibandingkan
     neonatus aterm sekitar 108 kkal/kg/hari.
  3.Belum matangnya fungsi mekanis dari saluran pencernaan koordinasi antara refleks isap dan
     menelan.
  4.Kurangnya kemampuan untuk mencerna makanan.
  5.Paru-paru yang belum matang dengan peningkatan kerja bernafas dan kebutuhan kalori yang
     meningkat.
  6.Potensi untuk kehilangan panas akibat luasnya permukaan tubuh dibandingkan dengan berat
     badan, dan sedikitnya lemak pada jaringan bawah kulit memberikan insulusi.(Moore, 2004)


1.4.Klasifikasi
      1. NKB SMK (Neonatus Kurang Bulan – Sesuai Masa Kehamilan) Adalah bayi prematur dengan
          berat badan lahir yang sesuai dengan masa kehamilan.
      2. NKB KMK (Neonatus Kurang Bulan – Kecil Masa Kehamilan) Adalah bayi prematur dengan
          berat badan lahir kurang dari normal menurut usia kehamilan.
      3. NCB KMK (Neonatus Cukup Bulan – Kecil Masa Kehamilan) Adalah bayi yang lahir cukup
          bulan dengan berat badan lahir kurang dari normal.
   
      Selain itu, BBLR dibagi lagi menurut berat badan lahir, yaitu:
      1. Bayi dengan berat lahir sangat rendah (BBLSR) atau very low birth weight (VLBW) adalah
          bayi yang lahir dengan berat badan lahir antara 1000 sampai 1500 gram.
      2. Bayi dengan berat lahir amat sangat rendah (BBLASR) atau extremely low birth weight
          (ELBW) adalah bayi yang lahir dengan berat badan lahir kurang dari 1000 gram.


1.5.Diagnosis dan Gejala Klinis
      1.Menurut Rustam (1998), diagnosis dan gejala klinik dibagi dua, yaitu sebagai berikut.
      Sebelum bayi lahir :
         Pada anamnesis sering dijumpai adanya riwayat abortus, partus prematurus,
         lahir mati, pembesaran uterus tidak sesuai dengan usia kehamilan, pergerakan janin yang
         pertama terjadi lebih lambat, pertambahan berat badan ibu sangat lambat tidak seperti
         seharusnya, sering dijumpai kehamilan dengan oligohidramnion, hiperemesis gravidarum, dan
         perdarahan antepartum.
     Setelah bayi lahir:
      a.Bayi dengan retardasi pertumbuhan intrauterin. Secara klasik tampak seperti bayi yang
         kelaparan. Tanda-tanda bayi ini adalah tengkorak kepala keras, gerakan bayi terbatas, verniks
         kaseosa sedikit atau tidak ada, kulit tipis, kerang, berlipat-lipat, mudah diangkat.
      b.Bayi prematur. Verniks kaseosa ada, jaringan lemak bawah kulit sedikit, menangis lemah, tonus
         otot hipotoni, kulit tipis, kulit merah dan transparan.


1.6.Penatalaksanaan
     1.Pemberian ASI
        Mengutamakan pemberian ASI adalah hal yang paling penting, karena:
         a.ASI mempunyai keuntungan yaitu kadar protein tinggi, laktalalbumin, zat kekebalan tubuh,
            lipase dan asam lemak esensial, laktosa dan oligosakarida.
         b.ASI mempunyai faktor pertumbuhan usus, oligosakarida untuk memacu motilitas usus dan
            perlindungan terhadap penyakit.
         c.Dari segi psikologis, pemberian ASI dapat meningkatkan ikatan antara ibu dan bayi.
         d.Bayi kecil/berat rendah rentan terhadap kekurangan nutrisi, fungsi organnya belum matang,
            kebutuhan nutrisinya besar dan mudah sakit sehingga pemberian ASI atau nutrisi yang tepat
            penting untuk tumbuh kembang yang optimal bagi bayi.
    2.Pengaturan Suhu Badan/Thermoregulasi
       Bayi dengan berat lahir rendah (BBLR) terutama yang kurang bulan membutuhkan suatu
       thermoregulasi yaitu suatu pengontrolan suhu badan secara:
       a.Fisiologis mengatur pembentukan atau pendistribusian panas.
       b.Pengaturan terhadap suhu keliling dengan mengontrol kehilangan dan pertambahan panas.
     
       Berikut ini beberapa cara pencegahan panas pada bayi berat lahir rendah yang sehat, antara
       lain:
        a.Segera setelah lahir, bayi dikeringkan dan dibedong dengan popok hangat.
        b.Pemeriksaan di kamar bersalin dilakukan di bawah radiant warmer (box bayi hangat).
        c.Topi dipakaian untuk mencegah kehilangan panas melalui kulit kepala.
        d.Bila suhu bayi stabil, bayi dapat dirawat di box terbuka dan diselimuti.
       Sementara itu  pada bayi berat lahir rendah yang sakit, cara untuk mencegah kehilangan panas,
       antara lain:
       a.Bayi harus segera dikeringkan.
       b.Untuk menstransportasi, digunakan transport inkubator yang sudah hangat.
       c.Tindakan terhadap bayi dilakukan di bawah radiant warmer.
       d.Suhu lingkungan netral dipertahankan.
       Untuk menentukan apakah bayi berat lahir rendah digunakan warmer atauinkubator adalah
       berdasarkan situasi dan kondisi bayi. Ada dokter bayi yang lebih suka menggunakan warmer,
       karena warmer memberikan peluang lebih dekat dengan bayi. Sementara dokter bayi lainnya
       lebih suka menggunakan inkubator, karena inkbator:
       -Dapat mempertahankan suhu udara
       -Dapat mengatur kelembaban udara
       -Dapat memberikan lingkungan dengan oksigen yang cukup
      Pada fasilitas pelayanan kesehatan yang tidak memiliki radiant warmer atau inkubator untuk
      mencegah terjadinya hipotermi, maka tindakan-tindakan umum yang dapat dilakukan untuk
      mencegah hipotermi, antara lain:
      a.Mengeringkan tubuh bayi, segera setelah lahir dengan handuk atau kain yang hangat.
      b.Menyelimuti bayi terutama bagian kepala dengan kain yang kering (bayi dibungkus kain hangat
         dan kepalanya diberi topi).
      c.Meletakkan bayi di lingkungan/ruang yang hangat (suhu ruangan tidak kurang dari 25 ̊ C).
      d.Memastikan tangan selalu hangat pada saat memegang bayi.
      e.Mengganti handuk, selimut, kain, popok, bedong yang basah dengan yang bersih, kering dan
         hangat.
   3.Metode Kanguru
      Metode kanguru merupakan salah satu metode perawatan bayi berat lahir rendah untuk mencegah
      hipotermi pada bayi baru lahir, yang diperkenalkan pertama kali oleh Rey dan Martinez dari
      Columbia pada tahun 1979. Rey dan Martinez melaporkan skin to skin contact dapat
      meningkatkan kelangsungan hidup bayi terutama yang mengalami BBLR dan prematur. Disebut
      metode kanguru karena cara ini meniru binatang kanguru yang biasanya melahirkan bayi imatur
      dan menyimpan bayinya di kantung ibunya untuk mencegah kedinginan. Prinsip dasar dari
      metode kanguru ini adalah mengganti perawatan BBLR dalam inkubator. Karena kurangnya
      fasilitas terutama inkubator dan tenaga kesehatan dalam perawatan BBLR. Keunggulan metode
      kanguru ini adalah sebagai berikut:
      a.Bayi mendapat sumber panas alami 36-37 ̊ C dari kulit ibu.
      b.Mendapatkan kehangatan udara dalam kantung/baju ibu
      c.ASI menjadi lancar
      d.Dekapan ibu adalah energi bagi bayi
         Pada BBLR < 100 gram metode kanguru ditunda sampai usia 2 minggu atau sampai keadaan
         bayi stabil.
  4.Pemijatan Bayi
     Ternyata, dari kebanyakan penelitian melaporkan bayi prematur yang biasanya lahir dengan berat
     badan lahir rendah mengalami kenaikan berat badan yang lebih besar dan berkembang lebih baik
     setelah dilakukan pemijatan secara teratur.
     Margaret Ribble, seorang psikiater pada tahun 1940 mengamati bahwa bayi yang lebih banyak
     dipegang akan terangsang pernapasan dan peredaran darahnya menjadi lebih baik. Dengan catatan
     pemijatan dilakukan dengan tanpa tekanan dan tangan harus bersih sebelum menyentuh bayi.
     Penelitian lainnya yang dilakukan oleh Field dan Scafidi melaporkan manfaat pijatan/sentuhan
     pada bayi dengan berat lahir rendah yaitu sekitar 1200-1300 gram yang telah melampaui masa
     kritisnya. Setelah diteliti selama 10 hari dengan dilakukan pemijatan tiga kali sehari selama 15
     menit didapatkan hasil: berat badannya 47% lebih besar dari bayi yang tidak dilakukan pemijatan,
     bayi berada dalam keadaan ‘alert active’ yang lama, bayi dipulangkan lebih cepat 6 hari, gerak
     motorik dan perilaku bayi lebih baik.
     Bayi dengan berat badan lahir rendah juga mempunyai kebutuhan emosional, yang ditunjukkan
     dengan kegelisahan, ketegangan, dan pada akhirnya timbul dampak kegagalan dalam
     pertumbuhan.
    Tujuan pemijatan pada BBLR:
     a.Memicu pertumbuhan berat badan bayi
     b.Membantu bayi melepaskan rasa tegang dan gelisah
     c.Menguatkan dan meningkatkan sistem imunologi
     d.Merangsang pencernaan makanan dan pengeluaran kotoran
     e.Membuat bayi tidur lebih tenang
     f.Menjalin komunikasi dan ikatan antara bayi atau orang tuanya.

1.7.Komplikasi
      Terdapat berbagai macam permasalahan pada bayi dengan BBLR atau prematur, yang dapat
      menyebabkan resiko antara lain:
      a.Jangka pendek

  • Hipotermia (suhu bayi < 36,5 ̊ C akan menyebabkan bayi kehilangan energi, pernafasan terganggu, bayi menjadi sakit bahkan meninggal). Sedangkan hipertermia (suhu bayi > 37,5 ̊ C, dapat meningkatkan metabolisme dan menyebabkan dehidrasi).
  • Hipoglikemia (kadar gula darah kurang dari normal).
  • Paru belum berkembang.
  • Gangguan pencernaan (mudah kembung karena fungsi usus belum cukup baik).
  • Mudah terkena infeksi (sistem imunitas bayi belum matang).
  • Anemia (bayi kelihatan pucat oleh karena kadar hemoglobin darah rendah).
  • Mudah ikterik
  • Pendarahan otak.
  • Gangguan jantung

      b.Jangka panjang

  • Gangguan pertumbuhan
  • Gangguan perkembangan
  • Gangguan penglihatan (retinopati akibat prematur)
  • Gangguan pendengaran
  • Penyakit paru kronik

1.8.Prognosis

      1. Prognosis bayi berat lahir rendah ini tergantung dari berat ringannya masalah perinatal
          misalnya masa gestasi (makin muda masa gestasi/makin rendah berat bayi, makin tinggi angka
          kematian), asfiksia/iskemia otak, sindroma gangguan pernafasan, perdarahan intraventrikuler,
          displasia bronkopulmonal, retrolental fibroplasia, infeksi, gangguan metabolik (asidosis,
          hipoglikemia, hiperbilirubinemia).
      2. Prognosis ini juga tergantung dari keadaan sosial ekonomi, pendidikan orang tua dan
          perawatan pada saat kehamilan persalinan dan pos natal (pengaturan suhu lingkungan,
          resusitasi, nutrisi, mencegah infeksi, mengatasi gangguan pernafasan, asfiksia
          hiperbilirubinemia, higlikemia dan lain-lain).


BAB II
KONSEP MANAJEMEN

2.1.Pengkajian (Data Subjektif)
      Data Anak
      1.Nama anak    : Nama anak untuk mengenal, memanggil, dan menghindari terjadinya kekeliruan.
      2.Jenis kelamin: Untuk mencocokkan identitas kelamin sesuai nama anak, serta menghindari
                                 kekeliruan bila terjadi kesamaan nama anak dengan pasien yang lain.
      3.Anak ke         : Untuk mengetahui paritas dari orang tua. Semakin tinggi paritas ibu dengan                                          jarak kehamilan yang dekat berpeluang pada terjadinya BBLR.
      Data Orang Tua
      1.Nama  : Nama orang tua untuk mengenal, memanggil, dan menjadi penanggung jawab anak.
      2.Umur ibu
         a. Usia ibu < 20 tahun
             Usia wanita saat perkawinan dapat mempengaruhi resiko kelahiran, semakin muda usia ibu
             dalam perkawinan semakin besar risiko yang di hadapi bagi keselamatan ibu maupun anak
             disebabkan belum matangnya rahim wanita usia muda untuk memproduksi anak. Ibu
             cenderung menganggap bahwa ia menjadi jelek setelah hamil dan tidak menarik lagi,
             sehingga ibu merasa takut. Ketakutan/kecemasan yang berlebihan akan berakibat terhadap
             perkembangan janin yang sedang dikandung. Maka, kesiapan dari segi fisik dan psikologis
             sangat perlu disiapkan.
          b.Usia > 35 tahun
             Usia diatas 35 tahun telah terjadi sedikit penurunan curah jantung yang disebabkan oleh
             kurangnya kontraksi miokardium. Sehingga, sirkulasi darah dan pengambilan oksigen dari
             darah di paru-paru yang mengalami penurunan curah jantung ditambah lagi dengan tekanan
             darah yang tinggi dan penyakit ibu yang lain yang akan melemahkan kondisi ibu sehingga
             dapat mengganggu sirkulasi darah ibu ke janin akibatnya yang dapat mengakibatkan BBLR.
             (Lukman, 1996)
      3.Pendidikan
         Untuk mengkaji tingkat pengetahuan ibu terkait faktor-faktor yang menjadikan ibu memiliki
         bayi dengan kasus BBLR dan masalah yang dihadapi nantinya.
      4.Pekerjaan
         Untuk mengkaji status sosial ekonomi keluarga. Status ekonomi biasanya erat hubungannya
         dengan pendapatan seseorang atau keluarga. Penghasilan yang terbatas membuat kelangsungan
         kehamilannya membuat berbagai masalah kebidanan. Ketergantungan sosial ekonomi pada
         keluarga menimbulkan stress dan nilai gizi yang relatif rendah dapat menimbulkan berbagai
         masalah kebidanan sehingga memudahkan terjadinya Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)
         (Manuaba, 2010).
      5.Riwayat pernikahan
         Untuk mengkaji apakah kehamilan ini terjadi dengan latar belakang adanya pernikahan yang
         sah atau tidak. Jika ibu tidak menikah, kemungkinan kehamilan ini hasil dari kehamilan di luar
         nikah atau pemerkosaan. Bisa jadi ibu tidak menggugurkan kandungannya karena adanya rasa
         takut dosa dan bersalah. Hal ini akan berdampak pada psikologi ibu, yang secara tidak langsung
         akan berdampak pada janinnya. Sehingga akan memungkinkan terjadinya kelahiran dengan
         berat lahir yang rendah (BBLR).
     6.Riwayat hari pertama haid terakhir
        Untuk menentukan tanggal tafsiran persalinan (TP). Apakah persalinan cukup bulan atau
        prematur. Jika persalinan terjadi < 37 minggu akan berdampak pada BBLR.
    7.Riwayat persalinan sebelumnya
       Pada riwayat persalinan sebelumnya apakah bayi sebelumnya lahir prematur atau aterm. Pada ibu
       yang sebelumnya melahirkan prematur akan memiliki kecenderungan persalinan selanjutnya juga
       prematur, sehingga akan berdampak pada terjadinya BBLR.
    8.Paritas, jarak kelahiran sebelumnya
       Multi gravida yang jarak kehamilannya terlalu dekat. Jarak terlalu dekat atau kurang dari dua
       tahun membuat kondisi ibu belum pulih betul dari masalah gizi, kehilangan darah serta
       kerusakan sistem reproduksi akibat kelahiran yang sebelumnya, sehingga calon bayi mungkin
       tidak akan mendapatkan makan yang dibutuhkannya dan berat badan ketika lahir rendah dan
       sistem tubuhnya sangat rendah (Depkes RI, 2000).
       Jarak yang dianjurkan untuk melahirkan berikutnya adalah berkisar 2-3 tahun karena alat
       reproduksi sudah siap dan juga rahim serta kondisi ibu sudah pulih dengan baik (Depkes RI,
       2000).
    9.Kenaikan berat badan selama hamil
       Kenaikan berat badan saat hamil berkaitan dengan faktor ekonomi dalam keluarga. Jika
       pertambahan berat badan ibu sangat lambat, tidak seperti seharusnya. Maka perlu dicurigai
       adanya pertumbuhan janin yang juga lebih lambat, sehingga akan terjadi BBLR.
  10.Aktivitas
       Aktivitas yang berat akan berdampak pada ketuban pecah sebelum waktunya, hal ini akan
       menyebabkan persalinan prematur dan terjadilah BBLR.
  11.Penyakit yang diderita selama hamil
       a.Toksemia gravidarum (pre eklamsi)
          Pre-eklampsia/Eklampsia dapat mengakibatkan keterlambatan pertumbuhan janin dalam
          kandungan atau IUGR dan kelahiran mati. Hal ini disebabkan karena Pre-eklampsia/Eklampsia
          pada ibu akan menyebabkan perkapuran di daerah plasenta, sedangkan bayi memperoleh
          makanan dan oksigen dari plasenta, dengan adanya perkapuran di daerah plasenta, suplai
          makanan dan oksigen yang masuk ke janin berkurang (Ilyas, 1995).
       b.Perdarahan antepartum
          Perdarahan ante partum dapat menyebabkan ibu kehilangan Fe dan O2 sehingga dapat
          menyebabkan ibu menderita anemia, yang akan mengurangi kemampuan metabolisme tubuh                     sehingga mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Fungsi darah
          adalah membawa makanan dan oksigen ke janin. Jika suplai berkurang, akibatnya pertumbuhan
          organ janin pun akan terhambat dan menyebabkan BBLR. (Winkjosastro, 2006)
       c.Trauma fisik dan psikologis
          Trauma adalah benturan fisik yang berpengaruh terhadap janin dan kandungan. Sekitar 6%
          kehamilan mengalami komplikasi karena trauma. Kondisi psikologis yang dialami ibu selama
          hamil, kemudian akan kembali mempengaruhi aktivitas fisiologis dalam dirinya. Suasana hati
          yang kelam dan emosi yang meledak-ledak dapat mempengaruhi detak jantung, tekanan darah,
          produksi adrenalin, aktivitas kelenjar keringat, sekresi asam lambung, dan lain-lain. Trauma,
          stres, atau tekanan psikologis juga dapat memunculkan gejala fisik seperti letih, lesu, mudah
          marah, gelisah, pening, mual atau merasa malas.
          Karena perubahan yang terjadi pada fisik mempengaruhi aspek psikologis dan sebaliknya,
          maka mudah bagi ibu hamil untuk mengalami trauma. Menurut Shinto, trauma ini ternyata
          dapat dirasakan juga oleh janin. Bahkan, janin sudah menunjukkan reaksi terhadap stimulasi
          yang berasal dari luar tubuh ibunya. Sementara dalam masa perkembangan janin, ada masa
          masa yang dianggap kritis yang menyangkut pembentukan organ tubuh. Oleh karena itu, ibu                      hamil harus menjaga kondisi fisik maupun psikisnya agar bayinya dapat tumbuh sehat.
       d.Diabetes mellitus
          Diabetes Mellitus Gestasional (DMG) didefinisikan sebagai gangguan toleransi glukosa
          berbagai tingkat yang diketahui pertama kali saat hamil tanpa membedakan apakah penderita
          perlu mendapat insulin atau tidak. Pada kehamilan trimester pertama kadar glukosa akan turun
          antara 55-65% dan hal ini merupakan respon terhadap transportasi glukosa dari ibu ke janin.
          Sebagian besar DMG asimtomatis sehingga diagnosis ditentukan secara kebetulan pada saat
          pemeriksaan rutin. Melalui difusi terfasilitasi dalam membran plasenta, dimana sirkulasi janin
          juga ikut terjadi komposisi sumber energi abnormal. (menyebabkan kemungkinan terjadi
          berbagai komplikasi). Selain itu terjadi juga hiperinsulinemia sehingga janin juga mengalami
          gangguan metabolik (hipoglikemia, hipomagnesemia, hipokalsemia, hiperbilirubinemia, dan
          sebagainya) yang juga akan berpotensi pada kasus BBLR.
  12.Obat-obatan yang diminum selama hamil
       Konsumsi obat-obatan pada saat hamil: Peningkatan penggunaan obat-obatan (antara 11% dan
       27% wanita hamil, bergantung pada lokasi geografi) telah mengakibatkan makin tingginya
       insiden kelahiran premature, BBLR, defek kongenital, ketidakmampuan belajar, dan gejala putus
       obat pada janin (Bobak, 2004).
  13.Lingkungan sekitar
       Konsumsi alkohol pada saat hamil: Penggunaan alkohol selama masa hamil dikaitkan dengan
       keguguran (aborsi spontan), retardasi mental, BBLR dan sindrom alkohol janin. Selain itu
       apakah ibu perokok aktif atau perokok pasif. Rokok memiliki beberapa kandungan zat kimia
       yang berdampak pada terjadinya gangguan kehamilan dan janin, sehingga janin rentan terjadi
       BBLR.

2.2.Pengkajian (Data Objektif)
      1.Pemeriksaan Umum

    • Keadaan umum bayi lemah, tidak menangis atau tangisan lemah, tonus otot hipotoni.
    • Kesadaran pada umumnya cukup.
    • Denyut jantung 80-120 x/menit.
    • Berat lahir ≤ 2500 gram
    • Panjang badan ≤ 45 cm
    • Lingkar dada < 30 cm
    • Lingkar kepala < 33 cm

       2.Pemeriksaan Fisik
          Tanda-tanda prematuritas (pada bayi kurang bulan)

    • Kepala relatif lebih besar dari badannya
    • Kulit tipis, transparan, tampak mengkilat dan licin
    • Lanugo banyak, terutama pada dahi, pelipis, telinga dan lengan
    • Lemak sub kutan kurang
    • Ubun-ubun dan sutura lebar
    • Rambut tipis dan halus
    • Tulang rawan dan daun telinga immature
    • Puting susu belum terbentuk dengan baik
    • Pembuluh darah kulit banyak terlihat, peristatik usus dapat terlihat
    • Genetalia belum sempurna, labia minora belum tertutup oleh labia mayora (pada wanita), testis belum turun (pada laki- laki)
    • Bayi masih posisi fetal, otot masih posisi fetal
    • Pergerakan kurang dan lemah
    • Banyak tidur, tangis lemah, pernapasan belum teratur dan sering mengalami serangan apnue
    • Refleks tonic neck lemah
    • Refleks menghisap dan menelan belum sempurna
    • Usia kehamilan < 37 minggu
    • Tanda bayi cukup bulan atau lebih bulan (bila bayi kecil untuk masa kehamilan)
    • Kulit pucat, keriput, tipis
    • Verniks caseosa tipis/ tidak ada
    • Jaringan lemak dibawah kulit tipis
    • Tali pusat berwarna kuning kehijauan
    • Mekonium kering
    • Usia kehamilan > 37 minggu(dr.Arief ZR. 2009)


2.3.Analis

  • Diagnosa Aktual : Bayi Ny. ___ lahir pada UK ___ minggu dengan berat badan lahir rendah
  • Data dasar (DS) : HPHT menunjukkan UK < 37 minggu.
  • Data dasar (DO) : Berat badan bayi < 2500 gram.
  • Masalah Aktual : Bayi sulit menyusu
  • Diagnosa Potensial : Hipotermi, hipoglikemi, hiperbilirubinemia, gangguan pencernaan, anemia, perdarahan otak, gangguan jantung
  • Masalah Potensial : Kekurangan nutrisi, mudah terkena infeksi


2.4.Penatalaksanaan
      Implementasi

  • Mandiri
         1. Segera setelah lahir, bayi dikeringkan dan dibedong dengan popok hangat dan bersih
             R: Bayi dengan BBLR rentan terjadi hipotermi, tubuh bayi yang masih basah dapat
                  menyebabkan bayi kehilangan panas secara evaporasi
         2.Topi dipakaian pada kepala bayi
            R: Kehilangan panas secara evaporasi dapat terjadi melalui kulit kepala.
         3.Letakkan bayi pada tempat penghangat yang disinari oleh sinar penghangat.
            R: Suhu tubuh bayi akan lebih stabil dan menjadi hangat.
         4.Pastikan suhu ruangan netral (tidak kurang dari 25 ̊ C).
            R: Suhu bayi < 36,5 ̊ C akan menyebabkan bayi kehilangan energi, pernafasan terganggu,
                 bayi menjadi sakit bahkan meninggal. Sedangkan hipertermia, suhu bayi > 37,5 ̊ C, dapat
                 meningkatkan metabolisme dan menyebabkan dehidrasi.
         5.Memastikan tangan selalu hangat pada saat memegang bayi.
            R: Panas tubuh bayi bisa hilang secara konduksi, seperti melalui tangan bidan saat menyentuh
                 tubuh bayi.
         6.Mengganti handuk, selimut, kain, popok, bedong yang basah dengan yang bersih, kering dan
            hangat.
            R: Popok yang basah akan menyebabkan bayi hipotermi.
         7.Menganjurkan ibu untuk selalu memberikan ASI kepada bayi, jika belum bisa menyusu,
            keluarkan ASI dengan ytangan atau pompa, berikan pada bayi dengan sendok.
            R: ASI dapat membantu bayi memperoleh energi sebagai ganti energi yang dikeluarkan
                 tubuhnya untuk beradaptasi terhadap suhu yang berpotensi terjadinya hipotermi. BBLR
                 setidaknya minum setiap 2 jam.
         8.Menganjurkan dan mengajarkan ibu metode kanguru.
            R: Metode Kangaroo mother care (KMC) menjaga bayi kecil tetap hangat dan tenang karena
                 mekanisme pengaturan suhu tubuh ibu menyesuaikan dengan kebutuhan suhu tubuh bayi.
         9.Melakukan pemijatan pada BBLR.
            R: Bayi yang lebih banyak dipegang akan terangsang pernapasan dan peredaran darahnya
                 menjadi lebih baik. Dengan catatan pemijatan dilakukan dengan tanpa tekanan dan tangan
                 harus bersih sebelum menyentuh bayi.
       10.Menjaga bayi dari infeksi
            R: bayi dengan BBLR rentan terjadi infeksi karena sistem imun yang masih sangat lemah.

  • Kolaborasi

         Melakukan kolaborasi dengan dokter spesialis anak untuk menentukan tindakan yang harus
         dilakukan oleh bidan.
         R: Mencegah terjadinya kesalahan dalam melakukan asuhan pada BBLR.

  • Rujukan
       1.Rujuk ke rumah sakit yang memiliki pelayanan PONEK/PONED dengan prinsip
          BAKSOKUDA.
          R: Tidak terjadi rujukan yang ditolak hanya karena pelayanan tidak memadai, sehingga
               dilakukan rujukan ke tempat lain. Hal ini menyebabkan bayi tidak segera mendapat
               penanganan dan memperburuk keadaan bayi.
      2.Foto dada ataupun babygram diperlukan pada bayi baru lahir dengan umur kehamilan kurang
         bulan dimulai pada umur 8 jam atau didapat/diperkirakan akan terjadi sindrom gawat nafas.
         R: Bayi dengan BBLR memiliki sistem pernafasan yang belum matang, bahkan bisa jadi ada
              gangguan nafas, terutama pada BBLR yang prematur.
     3.USG kepala terutama pada bayi sesuai umur kehamilan.
         R: Bayi prematur atau bayi dengan berat < 1500 gram berisiko terjadinya cerebral palsy,
              sehingga perlu dideteksi secara dini dengan USG.
     4.Inkubator
        R: Perlunya dilakukan observasi yang memerlukan bayi untuk telanjang, seperti pada bayi
             prematur yang memerlukan observasi ketat. Karena dengan inkubator bayi dapat telanjang
             dan suhu tubuh bayi tetap stabil.

Evaluasi
Pada tanggal ___ pukul ___ dilakukan evaluasi pada pasien.
S : UK < 37 minggu
O : Berat badan bayi < 2500 gram
A : Bayi Ny. ___ lahir pada UK ___ minggu dengan berat badan lahir rendah
P : Mandiri, kolaborasi dan rujukan


DAFTAR PUSTAKA

Manuaba. 2007. Pengantar Kuliah Obstetric. Jakarta: EGC
Mansjoer, Arif, dkk. 2008. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta: Media Aesculapius
Maryunani, Anik dan Nurhayati. 2009. Asuhan Kegawatdaruratan dan Penyulit pada Neonatus.
         Jakarta: TIM
Maryunani, Anik dan Puspita, Eka. 2013. Asuhan Kegawatdaruratan Maternal & Neonatal. Jakarta:
         TIM
Mitayani. 2010. Mengenal Bayi Baru Lahir dan Penatalaksanaanya. Padang: Praninta Offset.
Muchtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta: EGC
Prawirohardjo, Sarwono. 2007. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina
          pustaka
Saefudin, dkk. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta:
          Yayasan Bina Pustaka

Jumat, 30 Desember 2016

Asuhan Kebidanan Pada Bayi dengan Hipotermia

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA
A.Definisi
Bayi Hipotermi (Neonatus dengan hipotermia) adalah bayi dengan suhu badan di bawah normal. Adapun suhu normal bayi adalah 36,5-37,5oC. Suhu normal pada neonatus 36,5-37,5oC (suhu ketiak). (Marmi, 2015)Hipotermia adalah bayi yang kaki dan tangannya terasa dingin dan sering menangis, karena produksi panas yang kurang akibat sirkulasi masih belum sempurna, respirasi masih lemah dan konsumsi oksigen rendah, inaktivitas otot serta asupan makanan rendah. (Sari Wahyuni, 2011)

B.Mekanisme Kehilangan Panas
Mekanisme hilangnya panas pada bayi baru lahir yaitu dengan :
a.Evaporasi
Adalah kehilangan panas karena penguapan cairan ketuban yang melekat pada permukaan tubuh bayi yang tidak segera dikeringkan. Contoh : air ketuban pada tubuh bayi baru lahir tidak cepat dikeringkan serta bayi segera dimandikan.
b.Konduksi
Adalah kehilangan panas karena panas tubuh melalui kontak langsung antara tubuh bayi dengan permukaan yang dingin seperti : meja, tempat tidur atau timbangan yang temperaturnya lebih rendah dari tubuh bayi akan menyerap panas tubuh bayi melalui mekanisme konduksi apabila bayi diletakan di atas benda tersebut.
c.Konveksi
Kehilangan panas tubuh yang terjadi pada saat bayi terpapar udara sekitar yang lebih dingin. Kehilangan panas juga terjadi jika konveksi aliran udara dan kipas angin, hembusan udara melalui ventilasi atau pendingin ruangan.
d.Radiasi
Kehilangan panas tubuh yang terjadi karena bayi ditempatkan di dekat benda-benda yang mempunyai suhu lebih rendah dari suhu tubuh bayi karena benda tersebut akan menyerap radiasi panas tubuh bayi.

C.Etiologi
Penyebab terjadinya hipotermi pada bayi yaitu :
  1. Jaringan lemak subkutan tipis
  2. Perbandingan luas permukaan tubuh dengan berat badan besar
  3. Cadangan glikogen dan brown fat sedikit
  4. BBL (Bayi Baru Lahir) tidak mempunyai respon Shivering (menggigil) pada reaksi kedinginan
  5. Kurangnya pengetahuan perawat dalam pengelolaan bayi yang beresiko tinggi mengalami hipotermi. (Ai Yeyeh Rukiyah, 2012)
D.Patofisiologi
Temoregulasi adalah multisistem, bergantung pada multiorgan, dan hipotermi memberikan dampak pada mereka semua dengan manifestasi patofisiologi yang sebanding dengan tingkatan hipotermia. Sebagai garis pertahanan pertama, kehilangan panas diminimalisasi oleh vasokonstriksi periferal.
Efek yang paling menonjol adalah pada ekstremitas. Vasokonstriksi periferal mengarah pada acrocyanosis, ekstremitas dingin, dan penurunan perfusi periferal. Kulit dari bayi baru lahir hipotermia sering dingin dengan sentuhan, dan akan terasa dingin yang mencolok pada kasus yang berat.
Garis pertahanan kedua dari bayi baru lahir adalah non-shivering thermogenesis terkait dengan metabolisme jaringan adiposa coklat. Kurangnya kontribusi menggigil menyebabkan petugas kesehatan yang terlatih dan keluarga kurang menyadari hipotermia pada bayi baru lahir. Selanjutnya, bahkan nonshivering thermogenesis terganggu pada bayi baru lahir untuk 12 jam pertama kehidupan dan pada bayi yang sakit, hipoksia atau mengalami asfiksia pada persalinan.
Pada keadaan normal suhu tubuh bayi dipertahankan 37 C ( 36,5 C – 37 C) yang diatur oleh SSP (sistem termostat) yang terletak di hipotalamus. Perubahan suhu akan mempengaruhi sel – sel yang sangat sensitif di hipotalamus (chemosensitive cells). Pengeluaran panas dapat melalui keringat, dimana kelenjar – kelenjar keringat dipengaruhi serat – serat kolinergik dibawah kontrol langsung hipotalamus.
Melalui aliran darah di kulit yang meningkat akibat adanya vasodilatasi pembuluh darah dan ini dikontrol oleh saraf simpatik. Adanya rangsangan dingin yang di bawa ke hipotalamus sehingga akan timbul peningkatan produksi panas melalui mekanime yaitu nonshivering thermogenesis dan meningkatkan aktivitas otot. Akibat adanya perubahan suhu sekitar akan mempengaruhi kulit. Kondisi ini akan merangsang serabut – serabut simpatik untuk mengeluarkan norepinefrin.
Norepinefrin akan menyebabkan lipolisis dan reseterifikasi lemak coklat, meningkatkan HR dan O2 ke tempat metabolisme berlangsung, dan vasokonstriksi pembuluh darah dengan mengalihkan darah dari kulit ke organ untuk meningkatkan termogenesis. Gangguan salah satu atau lebih unsur-unsur termoregulasi akan mengakibatkan suhu tubuh berubah, menjadi tidak normal.

Apabila terjadi paparan dingin, secara fisiologis tubuh akan memberikan respon untuk menghasilkan panas berupa :
  1. Shivering thermoregulation/ST : Merupakan mekanisme tubuh berupa rnenggigil atau gemetar secara involuner akibat darikontraksiotot untuk menghasilkan panas.
  2. Non-shivering thermoregulation/NST : Merupakan mekanisrne yang dipengaruhi oleh stimulasi sistem saraf sirnpatis untuk menstimulasi proses metabolik dengan melakukan oksidasi terhadap jaringan lemak coklat. Peningkatan metabolisme jaringan lemak coklat akan meningkatkan produksi panas dan dalam tubuh. 
  3. Vasokonstriksi perifer : Mekanisme ini juga distimulasi oleh sistern sarafsimpatis, kemudian sistem sarafperiferakan memicu otot sekitar arteriol kulit utuk berkontraksi sehingga terjadi vasokontriksi.Keadaan ini efektif untuk mengurangi aliran darah ke jaringan kulit dan mencegah hilangnya panas yang tidak berguna. 
Untuk bayi, respon fisiologis terhadap paparan dingin adalah proses oksidasi dari lemak coklat atau jaringan adiposa coklat. Pada bayi BBL, NST ( proses oksidasi jaringan lemak coklat) adalah jalur yang utarna dari suatu peningkatan produksi panas yang cepat, sebagai reaksi atas paparan dingin. Sepanjang tahun pertama kehidupan, jalur ST mengalami peningkatan sedangkan untuk jalur NST selanjutnya akan menurun.

Jaringan lemak coklat berisi suatu konsentrasi yang tinggi dari kandungan trigliserida, merupakan jaringan yang kaya kapiler dan dengan rapat diinervasi oleh syaraf simpatik yang berakhir pada pembuluh-pembuluh darah balik dan pada masing-masing adiposit. Masing-masing sel mempunyai banyak mitokondria, tetapi yang unik di sini adalah proteinnya terdiri dari protein tak berpasangan yang mana akan membatasi enzim dalarn proses produksi panas.

Dengan demikian, akibat adanya aktifitas dan protein ini, maka apabila lemak dioksidasiakan terjadi produksi panas, dan bukan energi yang kaya ikatan fosfat seperti pada jaringan lainnya. Noradrenalin akan merangsang proses lipolisis dan aktivitas dari protein tak berpasangan, sehingga dengan begitu akan menghasilkan panas.

E.Klasifikasi
Berikut adalah klasifikasi hipotermia :
  1. Hipotermia ringan : suhu 
  2. Hipotermia sedang : Bila seluruh tubuh bayi teraba dingin, Suhu antara 32-36oC.
  3. Hipotermia kuat : Bila suhu tubuh < 32oC. 
F.Tanda dan Gejala
1.Tanda-Tanda
  • Hipotermia sedang (Stress dingin) : Aktivitas berkurang, letargis, tangisan lemah, kulit berwarna tidak rata (cutis marmorata), kemampuan menghisap lemah, kaki teraba dingin.
  • Hipotermia berat (Cedera dingin) : sama dengan hipotermia sedang, bibir dan kuku kebiruan, pernapasan lambat, pernapasan tidak teratur, bunyi jantung lambat, selanjutnya mungkin timbul hipoglikemia dan asidosis metabolic. Tanda-tanda stadium lanjut hipotermia, muka, ujung kaki dan tangan berwarna merah terang, bagian tubuh lainnya pucat, kulit mengeras merah dan timbul edema terutama pada punggung, kaki dan tangan (sklerema). (Ai yeyeh rukiyah, 2012)
2.Gejala
  • Awal hipotermia adalah suhu 
  • Bayi tidak mau minum/menetek
  • Bayi tampak lesu atau mengantuk saja
  • Tubuh bayi teraba dingin
  • Dalam keadaan berat, denyut jantung bayi menurun dan kulit tubuh bayi mengeras (sklerema) (Deslidel, 2011)
G.Diagnosis
Diagnosis hipotermi ditegakkan dengan pengukuran suhu baik suhu tubuh atau kulit bayi. Pengukuran suhu ini sangat bermanfaat sebagai salah satu petunjuk penting untuk deteksi awal adanya suatu penyakit, dan pengukurannya dapat dilakukan melalui aksila, rektal atau kulit.

Melalui aksila merupakan prosedur pengukuran suhu bayi yang dianjurkan, oleh karena mudah, sederhana dan aman. Tetapi pengukuran melalui rektal sangat dianjurkan untuk dilakukan pertama kali pada semua BBL, oleh karena sekaligus sebagai tes skrining untuk kemungkinan adanya anus imperforatus. Pengukuran suhu rektal tidak dilakukan sebagai prosedur pemeriksaan yang rutin kecuali pada bayi-bayi sakit.

H.Penatalaksanaan
1.Mempertahankan suhu tubuh untuk mencegah hipotermi. Menurut Indarso, F (2001), ada beberapa cara untuk mempertahankan suhu tubuh Bayi dalam mencegah hipotermi adalah :

  • Menyiapkan tempat melahirkan yang hangat, kering dan bersih
  • Mengeringkan tubuh bayi yang baru lahir/ air ketuban segera setelah lahir dengan handuk yang kering dan bersih
  • Menjaga bayi hangat dengan cara mendekap bayi di dada ibu dengan keduanya diselimuti (metode kanguru)
  • Memberi ASI sedini mungkin segera setelah melahirkan agar dapat merangsang pooting reflex dan bayi memperoleh kalori dengan : 1) menyusui bayi; 2) pada bayi kurang bulan yang belum bisa menetek ASI diberikan dengan sendok atau pipet; 3) selama memberikan ASI bayi dalam dekapan ibu agar tetap hangat. 
  • Mempertahankan bayi tetap hangat selama dalam perjalanan pada waktu rujukan
  • Memberikan penghangatan pada bayi baru lahir secara mandiri
  • Melatih semua orang yang terlibat dalam pertolongan persalinan. Menunda memandikan bayi lahir sampai suhu tubuh normal untuk mencegah terjadinya serangan dingin, ibu/keluarga dan penolong persalinan harus menunda memandikan bayi.
2.Segera menghangatkan bayi di dalam incubator atau melalui penyinaran lampu
3.Bila tubuh bayi masih dingin, gunakan selimut atau kain hangat yang disetrika terlebih dahulu yang digunakan untuk menutupi tubuh bayi dan ibu, lakukan berulang kali sampai tubuh bayi hangat, tidak boleh memakai buli-buli panas karena bahaya luka bakar.
4.Biasanya bayi hipotermi menderita hipoglikemia sehingga bayi harus diberi ASI sedikit-sedikit dan sesering mungkin. Bila bayi tidak dapat mengisap beri infuse glukosa 10% sebanyak 60-80 ml/Kg per hari. (Ai yeyeh Rukiyah, 2012)

I.Komplikasi
Akibat-akibat yang ditimbulkan oleh hipotermi yaitu : hipoglikemia, asidosis metabolic, karena vasokonstriksi perifer dengan metabolisme anaerob, kebutuhan oksigen yang meningkat sehingga pertumbuhan terganggu, gangguan pembekuan sehingga mengakibatkan perdarahan pulmonal yang menyertai hipotermi berat, shock, apnea, perdarahan intraventrikuler. (Ai yeyeh rukiyah, 2012)

Gangguan sistem saraf pusat: koma, menurunnya reflex mata (seperti mengedip), kardiovaskular: penurunan tekanan darah secara berangsur, menghilangnya tekanan darah sistolik, pernafasan: menurunnya konsumsi oksigen, saraf dan otot: tidak adanya gerakan, menghilangnya reflex perifer.

Ketika suhu tubuh turun, semua susunan tubuh akan terpengaruh dan semakin rendah suhu tubuh, maka akan lebih parah pengaruhnya. Pada sistem saraf pertama sekali dipengaruhi fungsi cerebral yang lebih tinggi, mengarah pada timbulnya kelemahan, penurunan aktivitas otot dan kehilangan refleks.

Pada sistem pernapasan depresi dari sistem saraf pusat mengarah pada terjadinya depresi pusat pernapasan, pernapasan menjadi lambat dan dangkal dengan memanjangnya fase ekspirasi. Hal ini mengarah pada retensi karbon dioksida dan menimbulkan asidosis. Jaringan paru-paru juga terlibat dengan adanya peningkatan tekanan dalam pembuluh darah paru-paru yang mengarah pada timbulnya edema paru-paru. Pembuluh darah kecil dapat mengalami ruptur dan darah dapat dibatukkan keluar (hemoptisis).

Pada sistem kardiovaskuler denyut jantung menjadi lambat, sebagai akibat aksi langsung dari suhu darah terhadap nodus sini-atrial. Tidak adanya aktivitas otot mencegah aliran balik vena yang adekuat, sehingga mengarah pada penurunan keluaran jantung. Juga terjadi pergeseran cairan dari darah kedalam jaringan yang menimbulkan edema, hemokonsentrasi dan suatu peningkatan viskositas darah. Hipotermia yang parah juga mempengaruhi ritme dari kerja jantung menimbulkan fibrilasi ventrikuler dan atrium.

BAB II

KONSEP MANAJEMEN KEBIDANAN PADA NEONATUS DENGAN HIPOTERMIA 

A.Pengkajian

•Hari/tanggal : sebagai dokumentasi bidan dalam melakukan manajemen asuhan kebidanan.
•Pukul : sebagai dokumentasi bidan dalam melakukan manajemen asuhan kebidanan.
•Tempat : sebagai dokumentasi bidan dalam melakukan manajemen asuhan kebidanan.
•Pemeriksa : sebagai dokumentasi bidan dalam melakukan manajemen asuhan kebidanan.

I.Data Subjektif

1.Biodata
  • Biodata Bayi Nama Bayi : (Untuk Mengenal, memanggil, dan menghindari terjadinya kekeliruan)
  • Tanggal Lahir : (Untuk mengetahui umur bayi saat dilakukan pemeriksaan) 
  • Jenis Kelamin : (Untuk mengetahui jenis kelamin bayi, dan membedakan bayi yang satu dengan yang lainnya) 
  • Biodata Orang Tua Bayi
    1. Nama Ibu dan Ayah : (Untuk Mengenal, memanggil, dan menghindari terjadinya kekeliruan)
    2. Umur Ibu dan Ayah : (untuk mengetahui umur orang tua, pada ibu hamil usia kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun beresiko melahirkan bayi BBLR yang dapat berakibat terjadinya hipotermi)
    3. Agama : (Untuk memudahkan cara pemberian dukungan dalam asuhan kebidanan dan untuk mengetahui kemungkinan pengaruhnya terhadap kebiasaan dan kepercayaan kesehatan pasien/klien dalam kehidupannya sehari- hari)
    4. Pendidikan Ibu dan Ayah : (Untuk mengetahui tingkat pengetahuan ibu mengenai kesehatannya serta untuk menyesuaikan pemberian KIE dan penatalaksanaan dengan pendidikan yang dimiliki)
    5. Pekerjaan Ibu dan Ayah : (untuk mengetahui bagaimana taraf hidup/keadaan status ekonomi dan mengetahui kemampuan akses serta usaha untuk mendapatkan perawatan neonatus dengan hipotermi)
    6. Alamat Ibu dan Ayah : (Untuk mempermudah menghubungi keluarga jika terjadi keadaan yang mendesak serta memudahkan melakukan kunjungan rumah) 
2.Alasan Datang :  (Untuk mengetahui alasan mengapa klien tersebut datang dan apa yang dirasakan saat ini. Biasanya yang ditemui pada bayi hipotermi adalah bayi tidak mau minum/menetek, bayi tampak lesu atau mengantuk saja, tubuh bayi teraba dingin).

3.Riwayat obstetri :
  • Riwayat Kehamilan : (Pada Ibu dengan riwayat gizi kurang selama hamil atau kurus, umur ibu saat hamil 
  • Riwayat persalinan : 
a.Jenis persalinan : (bayi yang ibunya diberikan anestesi atau analgesic beresiko mengalami
 hipotermi)
b.Umur kehamilan : (Bayi premature beresiko mengalami hipotermi)
c.Komplikasi persalinan : (persalinan lama, kelainan letak, operasi caesar beresiko terjadinya asfiksi yang dapat menyebabkan bayi mengalami hipotermi)
d.Inisiasi Menyusui Dini : (Inisiasi menyusui dini dapat mencegah terjadinya hipotermi)

4.Pola kebiasaan sehari-hari
  • Nutrisi : (Salah satu gejala bayi hipotermi yaitu bayi tidak mau minum/menetek)
  • Eliminasi : (Hipotermi dapat menyebabkan penurunan aliran darah ginjal yang berakibat terjadinya penurunan keluaran urine).
  • Aktivitas : (Salah satu gejala bayi hipotermi yaitu bayi tampak lesu atau mengantuk saja)

II.Data Objektif
a. Pemeriksaan Umum Keadaan Umum : (Bayi hipotermi biasanya tampak lemah). 
  • Tanda-tanda Vital Suhu : {Bayi Hipotermi (Neonatus dengan hipotermia) adalah bayi dengan suhu badan di bawah normal. Adapun suhu normal bayi adalah 36,5-37,5oC. Suhu normal pada neonatus 36,5-37,5oC (suhu ketiak). (Marmi, 2015)}
  • Nadi : (Tanda hipotermia berat (Cedera dingin) : sama dengan hipotermia sedang, bibir dan kuku kebiruan, pernapasan lambat, pernapasan tidak teratur, bunyi jantung lambat, selanjutnya mungkin timbul hipoglikemia dan asidosis metabolic) 
  •  Pernapasan : (Tanda hipotermia berat (Cedera dingin) : sama dengan hipotermia sedang, bibir dan kuku kebiruan, pernapasan lambat, pernapasan tidak teratur, bunyi jantung lambat, selanjutnya mungkin timbul hipoglikemia dan asidosis metabolic)
b. Pemeriksaan Antropometri
  • Berat Badan : (Pada bayi baru lahir dengan BBLR yaitu 

III.Analisa Data
  • Diagnosa                  : Bayi Ny. ….. usia ….. dengan Hipotermia (ringan/sedang/berat) 
  • Masalah                    : Bayi tidak mau minum/menetek 
  • Diagnosa Potensial  : Hipotermi berat, apnea, hipoglikemia, asidosis, kematian. 
  • Masalah Potensial    : Penurunan Berat Badan 

IV.Penatalaksanaan

  • Mandiri
1.Memberikan KIE pada ibu dan keluarga tentang kondisi bayi.                                        
--Rasional : Ibu dan Keluarga mengerti tentang kondisi bayi dan bersedia kooperatif dalam pemberian tindakan).                              
--Evaluasi : ibu dan keluarga mengerti tentang kondisi bayi dan bersedia kooperatif dalam pemberian tindakan
2.Menjaga bayi hangat dengan cara mendekap bayi di dada ibu dengan keduanya diselimuti (metode kanguru)     
--(Rasional : kontak kulit dengan ibu dapat menjaga kehangatan tubuh bayi dan mencegah kehilangan panas).     
--Evaluasi : Bayi sudah diletakkan di dada ibu dan diberi selimut serta penutup kepala)
3.Memberitahu ibu untuk memberikan ASI sesering mungkin.   
--(Rasional : Biasanya bayi hipotermi menderita hipoglikemia sehingga bayi harus diberi ASI sedikit-sedikit dan sesering mungkin). 
--Evaluasi : Ibu menyusui bayinya
4.Menunda memandikan bayi sampai suhu tubuh stabil.
--(Rasional : tindakan memandikan bayi segera setelah lahir, akan menyebabkan terjadinya penurunan suhu tubuh bayi).    
--Evaluasi : Bayi tidak dimandikan
5. Memantau suhu tubuh bayi setiap jam. 
--(Rasional : Periksa suhu tubuh bayi setiap jam, bila suhu naik minimal 0,5°C/ jam, berarti usaha menghangatkan berhasil, lanjutkan memeriksa suhu setiap 2 jam. Bila suhu tidak naik atau naik terlalu pelan, kurang 0,5°C/jam, cari tanda sepsis). 
--Evaluasi : suhu tubuh bayi telah naik ≥0,5oC/ jam
6. Melakukan pencegahan kehilangan panas secara evaporasi pada bayi dengan cara mengeringkan tubuh bayi segera setelah lahir, secar konduksi dengan cara tidak menaruh bayi pada permukaan yang dingin dan saat menimbang harus diberi alas, secara konveksi dengan cara tempatkan bayi dilingkungan yang hangat dan jauhkan dari kipas angin, AC, dan aliran udara yang dingin, secar radiasi dengan cara jauhkan bayi dari benda-benda yang dingin 
--(Rasional : Bayi dapat mengalami kehilangan panas secara evaporasi, konduksi, konveksi, dan radiasi)  
--Evaluasi : Bayi sudah dikeringkan segera setelah lahir, saat penimbangan sudah diberi alas, bayi telah diletakkan dilingkungan yang hangat jauh dari kipas angin, AC dan aliran udara dingin lainnya, serta jauh dari benda-benda yang dingin.
  • Kolaborasi                                                                                                                                       Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian terapi
  • Rujukan                                                                                                                                               Setelah melakukan penatalaksanaan secara mandiri segera lakukan rujukan

DAFTAR PUSTAKA

Deslidel, DKK. 2011. Asuhan Neonatus, Bayi, & Balita. Jakarta : EGC
Marmi, dan Kukuh Rahardjo. 2015. Asuhan Neonatus, Bayi, Balita, dan Anak Prasekolah.
          Yogyakarta : Pustaka Pelajar
Maryunani, Anik dan Nurhayati. 2009. Asuhan Kegawatdaruratan Dan Penyulit Pada Neonatus.
           Jakarta : Trans Info Media
Rukiyah, Ai Yeyeh dan Lia Yulianti. 2012. Asuhan Neonatus Bayi dan Anak Balita. Jakarta : Trans
           Info Media
Sacharin, Rosa M. 1994. Prinsip Keperawatan Pediatrik Edisi 2. Jakarta : EGC
Saifuddin, Abdul Bari. 2009. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
           Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo
Wahyuni, Sari. 2011. Asuhan Neonatus, Bayi, & Balita. Jakarta : EGC

Rabu, 21 Desember 2016

Asuhan Kebidanan Pada Ibu Nifas dengan Abses Payudara

BAB I

TINJAUAN PUSTAKA


A.DEFINISI ABSES PAYUDARA
           Abses payudara adalah bentuk lanjutan dari mastitis yang tidak tertangani dan merupakan akumulasi nanah pada jaringan payudara. Hal ini biasanya disebabkan oleh infeksi pada payudara. Abses payudara berbeda dengan mastitis. Abses payudara terjadi apabila mastitis tidak tertangani dengan baik, sehingga memperberat infeksi. Abses payudara merupakan kompilasi akibat mastitis yang tidak tertangani dan sering timbul pada minggu ke dua post partum (setelah melahirkan), karena adanya pembengkakan payudara akibat tidak menyusui dan lecet pada puting susu.Cedera dan infeksi pada payudara dapat menghasilkan gejala yang sama dengan di bagian tubuh lainnya, kecuali pada payudara, infeksi cenderung memusat dan menghasilkan abses kecil. (Medforth, 2011)

B.ETIOLOGI DAN FAKTOR RESIKO
        Abses payudara ini disebabkan oleh infeksi bakteri, salah satunya adalah Staphylococcus aureus. Bakteri yang secara alami bisa ditemukan pada kulit manusia itu bisa masuk apabila ada luka pada payudara terutama di sekitar puting susu Merupakan komplikasi akibat peradangan payudara / mastitis yang sering timbul pada minggu ke dua post partum (setelah melahirkan), karena adanya pembengkakan payudara akibat tidak menyusui dan lecet pada puting susu.( Journal of Midwifery & Women's Health Jennifer G. Martin, CNM, MS 2009).

Faktor resiko yang mungkin terkait dengan abses payudara adalah:

  1. Infeksi setelah melahirkan
  2. Kelelahan
  3. Diabetes mellitus
  4. Penggunaan obat steroid
  5. Rendahnya system imun
  6. Perokok berat
  7. Penanaman silikon
  8. Tindik di bagian puting susu

C.PATOFISIOLOGI
        Abses Payudara merupakan bentuk lanjutan dari mastitis yang tidak tertangani dan biasanya terjadi akibat suatu infeksi bakteri. Jika bakteri menyusup ke dalam jaringan yang sehat, maka akan terjadi infeksi. Sebagian sel mati dan hancur, meninggalkan rongga yang berisi jaringan dan sel-sel yang terinfeksi. Sel-sel darah putih yang merupakan pertahanan tubuh dalam melawan infeksi, bergerak ke dalam rongga tersebut dan setelah menelan bakteri, sel darah putih akan mati. Sel darah putih inilah yang mengisi rongga tersebut. Akibat penimbunan nanah ini, maka jaringan di sekitarnya akan terdorong. Jaringan pada akhirnya tumbuh di sekeliling abses dan menjadi dinding pembatas abses. Hal ini  merupakan mekanisme tubuh untuk mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut.
           Jika suatu abses pecah di dalam, maka infeksi bisa menyebar di dalam tubuh maupun di bawah permukaan kulit, tergantung pada lokasi abses. Payudara yang terinfeksi seperti jaringan terinfeksi lain, melokalisasi infeksi dengan membentuk sawar jaringan granulasi yang mengelilinginya. Jaringan ini akan menjadi kapsul abses, yang terisi dengan pus. Terdapat benjolan yang membengkak yang sangat nyeri, dengan kemerahan panas dan edema pada kulit di atasnya. Jika keadaan ini dibiarkan maka pus akan menjadi berfluktuasi, dengan perubahan warna kulit dan nekrosis. Dalam kasus seperti ini demam biasa muncul ataupun tidak.

D.MANIFESTASI KLINIS
         Gejala dari abses tergantung pada lokasi dan pengaruhnya terhadap fungsi suatu organ atau syaraf. Gejala dan tanda yang sering ditimbulkan oleh abses payudara diantaranya :

  • Tanda-tanda inflamasi pada payudara (merah mengkilap, panas jika disentuh, membengkak dan adanya nyeri tekan). 
  • Teraba massa, suatu abses yang terbentuk tepat di bawah kulit biasanya tampak sebagai suatu benjolan. Jika abses akan pecah, maka daerah pusat benjolan akan lebih putih karena kulit di atasnya menipis.
  • Gejala sistematik berupa demam tinggi, menggigil, malaise
  • Nipple discharge (keluar cairan dari putting susu, bisa mengandung nanah), gatal- gatal
  • Pembesaran kelenjar getah bening ketiak pada sisi yang sama dengan payudara yang terkena.
Menurut Sarwono (2009), pada abses payudara memiliki tanda dan gejala yaitu:
  • Nyeri payudara yang berkembang selama periode laktasi
  • Fisura putting susu
  • Fluktuasi dapat di palpasi atau edema keras
  • Warna kemerahan pada seluruh payudara atau lokal
  • Limfadenopati aksilaris yang nyeri
  • Pembengkakan yang disertai teraba cairan di bawah kulit
  • Suhu badan meningkat dan menggigil
  • Payudara membesar, keras dan akhirnya pecah dengan borok serta keluarnya cairan nanah bercampur air susu serta darah.

E.DIAGNOSIS
Diagnosis bisa ditegakkan berdasarkan kumpulan gejala klinis yang diperoleh dari anamnesa, pemeriksaan fisik, USG, pemeriksaan leukosit dan dengan cara aspirasi pus kemudian memeriksanya

F.PENATALAKSANAAN

  1. Mengajarkan teknik menyusui yang benar.
  2. Kompres payudara dengan air hangat dan air dingin secara bergantian.
  3. Meskipun dalam keadaan abses, harus sering menyusui bayinya.
  4. Mulailah menyusui pada payudara yang sehat.
  5. Hentikan menyusui pada payudara yang mengalami abses, tetapi ASI harus tetap dikeluarkan.
  6. Apabila abses bertambah parah dan mengeluarkan nanah, berikan antibiotik (dengan saran dokter).
  7. Rujuk apabila keadaan tidak membaik.

Terapi (dilakukan oleh dokter)
       Bila abses telah terbentuk pus harus dikeluarkan. Hal ini dapat dilakukan insisi dan penyaliran, yang biasanya membutuhkan anastesi umum, tetapi dapat juga dikeluarkan melalui aspirasi, dengan tuntunan ultrasuara.  Ultrasuara berguna untuk sebagai alat diagnostik abses payudara dengan dilakukan secara menyeluruh aspirasi pus  dengan bimbingan ultrasuara dapat bersifat kuratif. Hal ini kurang nyeri dan melukai dibandingkan insisi dan penyaliran, dan dapat dilakukan dengan anastesi lokal, hal ini sering dilakukan pada pasien yang menjalani  rawat jalan.
       Pengobatan sistemik dengan antibiotik sesuai dengan sensitivitas organisme biasanya dibutuhkan sebagai tambahan. Namun antibiotik saja tanpa dilakukannya pengeluaran pus tidak mempunyai arti. Sebab dinding abses membentuk halangan yang melindungi bakteri patogen dari pertahanan tubuh dan membuat tidak mungkin untuk mencapai kadar antibiotik yang efektif dalam jaringan terinfeksi.


  • Untuk meringankan nyeri dan mempercepat penyembuhan, suatu abses bisa ditusuk dan dikeluarkan isinya dengan insisi. Insisi bisa dilakukan radial dari tengah dekat pinggir areola, ke pinggir supaya tidak memotong saluran ASI.
  • Evakuasi abses dengan cara dilakukan insisi anestesi umum. Setelah diinsisi, diberikan drain untuk mengalirkan sisa abses yang ‘mungkin’ masih tertinggal dalam payudara
  • Abses / nanah kemudian diperiksa untuk kultur resistensi
  • Pecahkan kantong PUS dengan tissu forceps atau jari tangan
  • Pasang tampan dan drain untuk mengeringkan nanah
  • Jika abses diperkirakan masih banyak tertinggal dalam payudara, selain dipasang drain juga dilakukan bebat payudara dengan elastic bandage
  • Tampan dan drain diangkat setelah 24 jam
  • Karena penyebab utamanya Staphylococcus aureus, antibiotika jenis penisilin dengan dosis tinggi, biasanya dengan dosis 500 mg setiap 6 jam  selama 10 hari
  • Dapat diberikan paracetamol 500mg tiap 4 jam sekali bila diperlukan
  • Dilakukan pemberian kompres hangat pada payudara selama 15 – 20 menit, 4 kali/hari.
  • Sebaiknya dilakukan pemijatan dan pemompaan air susu pada payudara yang terkena untuk mencegah pembengkakan payudara.
  • Anjurkan untuk mengkonsumsi makanan-makanan yang bergizi dan istirahat yang cukup.
  • Dukungan untuk menyusui 

Kita sebagai petugas kesehatan harus meyakinkan ibu dengan abses payudara ia dapat melanjutkan menyusui. Bahwa hal ini tidak akan membahayakan bayinya dapat menyusui bayi untuk selanjutnya. Disini kita sebagai petugas kesehatan memiliki peran yang sangat penting dengan menjelaskan kepada klien untuk penanganan yang harus dilakukan dengan kondisi seperti ini. Untuk menjamin agar menyusui yang baik terus berlangsung, penatalaksanannya sebaiknya harus dilakukan sebagai berikut:

  • Bayi sebaiknya tetap bersama ibu sebelum dan sesudah pembedahan
  • Bayi terus dapat menyusui pada payudara yang sehat
  • Saat ibu menjalani pembedahan, bila sekiranya ibu tidak dapat menyusui selama lebih dari 3 jam, bayi harus diberi makanan lain.
  • Sebagai persiapan bagian dari persiapan bedah, ibu dapat memeras ASI-nya dari payudara yang sehat, dan ASI tersebut diberikan pada bayi dengan cangkir saat ibu dalam pengobatan.
  • Segera setelah ibu sadar kembali ( bila ibu tersebut diberi anastesi umum ), atau segera setelah pembedahan selesai ( bila digunakan anatesi lokal ), ibu dapat menyusui kembali pada payudara yang sehat.
  • Segera setelah nyeri pada luka memungkinkan, ibu dapat kembali menyusui dari payudara yang terkena. Hal ini biasanya mungkin dilakukan dalam beberapa jam, kecuali pembedahan dekat pada puting susu. Ibu harus diberi analgesic yang diperlukan untuk mengontrol nyeri dan memungkinkan menyusui kembali lebih dini.
  • Biasanya ibu membutuhkan bantuan terlatih untuk membantu bayi mengenyut payudara yang terkena kembali, dan hal ini dapat membutuhkan beberapa usaha sebelum bayi dapat menghisap dengan baik. dorongan ibu untuk tetap menyusui, dan bantu ibu untuk menjamin kenyutan yang baik.
  • Bila payudara yang terkena tetap memproduksi ASI, penting agar bayi dapat mengisap dan mengeluarkan ASI dari payudara tersebut, untuk mencegah statis ASI dan terulangnya infeksi.
  • Bila pada mulanya bayi tidak mau mengenyut atau mengisap payudara yang terkena, penting untuk memeras ASI sampai bayi mulai mengisap kembali.
  • Bila produksi ASI pada payudara berhenti, pengisapan yang sering merupakan jalan yang efektif untuk merangsang peningkatan produksi.
  • Untuk sementara waktu bayi dapat terus menyusu pada payudara yang sehat. Biasanya bayi dapat menyusu cukup hanya dari satu payudara, sehingga ia cukup mendapatkan makanan sementara produksi ASI dari payudara yang terkena pulih kembali.

Pencegahan
Menurut WHO, 2002. Abses payudara sangat mudah dicegah bila menyusui dilakukan dengan baik sejak awal untuk mencegah keadaan yang meningkatkan stasis ASI dan bila tanda dini seperti bendungan ASI, sumbatan saluran payudara, dan nyeri puting susu diobati dengan cepat.

  • Segera setelah melahirkan menyusui bayi dilanjutkan dengan pemberian ASI eksklusif.
  • Melakukan perawatan payudara dengan tepat dan benar. Masase payudara, kompres hangat dan dingin, memakai BH yang menyokong kedua payudara .
  • Rajin mengganti BH / bra setiap kali mandi atau bila basah oleh keringat dan ASI, BH tidak boleh terlalu sempit dan menekan payudara.
  • Segera mengobati puting susu yang lecet, bila perlu oleskan sedikit ASI pada puting tersebut. Bila puting bernanah  atau berdarah, konsultasikan dengan bidan di klinik atau dokter yang merawat
  • Jika ibu melahirkan bayi lalu bayi tersebut meninggal, sebaiknya dilakukan bebat tekan pada payudara dengan menggunakan kain atau stagen dan ingat untuk minta obat pemberhenti ASI pada dokter atau bidan.
  • Biasakan untuk menyusui secara rutin bergantian pada kedua payudara kanan dan kiri.
  • Bila menemui kesulitan seperti puting payudara tenggelam atau ASI tidak bisa lancar keluar tetapi payudara tampak mengeras tanda berproduksi ASI, maka konsultasikan dengan bidan cara memerah ASI dengan benar agar tidak terjadi penumpukan produksi ASI dan juga cara agar putting tidak tenggelam.
  • Biasakan untuk menyusui bayi hingga kedua payudara terasa kosong dan bila bayi tampak sudah kenyang namun payudara masih terasa penuh atau ASI menetes deras, segera kosongkan dengan cara memerah secara manual menggunakan jari - jari tangan menekan pada areola ( lingkaran hitam sekitar puting ), simpan ASI di kulkas jangan di buang, bisa diberikan kembali dengan cara menyuap ke mulut bayi menggunakan sendok atau biarkan bayi mencecap dengan cawan kecil setelah ASI dihangatkan.
  • Seorang ibu harus menjaga tangan dan putting susunya bersih untuk menghindari kotoran dan kuman masuk ke dalam mulut bayi. Dengan cara  mencuci kedua tangannya dengan sabun dan air sebelum menyentuh putting susunya dan sebelum menyusui Hal ini juga menghindari putting susu sakit dan infeksi pada payudara.
  • Puting susu dan payudara harus dibersihkan sebelum dan setelah menyusui.Setelah menyusui, puting susu dapat diberikan salep lanolin atau vitamin A dan D.
  • Hindari pakaian yang menyebabkan iritasi pada payudara.


G.KOMPLIKASI
Abses yang pecah di dalam dan menyebabkan infeksi ke jaringan yang lebih dalam.

H.PROGNOSIS
Prognosis dari penyakit abses payudara, tergantung pada seberapa cepat dari upaya deteksi dan penanganan diri. Semakin dini upaya deteksi dan penanganannya hasilnya akan lebih baik dan mencegah adanya infeksi pada jaringan yang lebih dalam
Evaluasi dilakukan berdasarkan hasil penatalaksanaan yang telah diberikan



BAB III

CONTOH KASUS
PENGKAJIAN
Tanggal     : 20 desember 2016
Pukul         : 08.00 WIB
Tempat      : BPS Hijjatul Isnaini, Malang, Jawa Timur
Pemeriksa : Bidan Hijjatul Isnaini

a.Data Subyektif
1)Biodata
Nama               : Ny. “A”
Umur               : 22 tahun
Alamat             : RT 10 RW 12, Malang, Jawa Timur
Agama             :  Islam
Pendidikan       : SMA
Pekerjaan         : Ibu Rumah Tangga

Nama suami     :  Tn. “X”
Umur                :  26 tahun
Alamat             : RT 10 RW 12, Malang, Jawa Timur
Agama              :  Islam
Pendidikan        :  SMA
Pekerjaan          : Karyawan
Penghasilan       :  ± Rp 1.000.000

2)Alasan Datang
Ibu mengatakan ingin memeriksakan payudaranya dan sekaligus memeriksakan kondisinya yang sedang dalam masa nifas.

3)Keluhan Utama
Ibu mengatakan melahirkan bayinya 10 hari yang lalu dan sekarang payudaranya terasa sangat sakit nyeri, terasa panas, berwarna merah dan seperti berisi nanah.

4)Riwayat Kesehatan
a)Riwayat kesehatan yang lalu
Ibu mengatakan tidak pernah mempunyai riwayat penyakit Diabetes Melitus, TBC, Jantung, Darah Tinggi dan juga tidak sedang menderita penyakit menurun maupun menular lainnya.
b)Riwayat Kesehatan Sekarang
Ibu mengatakan saat ini payudaranya sedang sakit  tapi tidak pernah mempunyai riwayat penyakit Diabetes Melitus, TBC, jantung, darah tinggi dan juga tidak sedang menderita penyakit menurun maupun menular lainnya.
c)Riwayat Penyakit  Keluarga
Ibu mengatakan dalam keluarga tidak ada yang menderita penyakit tertentu seperti penyakit menahun (darah tinggi, penyakit gula darah, TBC, anemia), penyakit menurun (hipertensi, penyakit gula darah), dan penyakit menular (TBC, penyakit kelamin  termasuk HIV/AIDS).

5)Riwayat Obstetri
a)Riwayat Kehamilan sekarang, persalinan dan nifas sekarang
  • Riwayat kehamilan
Ibu mengatakan bayinya ini adalah anak pertama dan juga kehamilan pertamanya. Pada awal kehamilan ibu mengalami mual muntah sampai usia kehamilan 3 bulan.

  • Riwayat  persalinan
Melahirkan tanggal 10 Desember 2016 jam 10.00 WIB secara normal Usia kehamilan 39 Minggu ditolong oleh bidan di BPS tanpa penyulit. Bayi yang lahir berjenis kelamin perempuan, dalam kondisi sehat dengan BBL 3,2 kg, PBL 48 cm, bayi langsung menangis, dan dilakukan IMD.

  • Riwayat nifas
  1. Pemberian ASI ASI keluar 5 jam setelah persalinan dan bayi langsung menyusu.
  2. oPada hari ke 8 puting susu pada payudara kanan lecet tetapi ibu tetap memberikan ASI tetapi hanya dengan payudara kirinya. Ibu tidak memberikan pengobatan apapun pada payudara kanannya.
  3. Pada hari ke 9 ibu merasakan payudaranya panas serta berwarna kemerahan, bengkak dan nyeri saat ditekan serta ada bercak kecil didaerah nyeri tekan tersebut. Ibu sudah memompa payudaranya dan mengompres dengan , akan tetapi tidak berlangsung lama karena tidak kuat dengan rasa nyeri saat memompa.
  4. Pada hari ke 10, bercak kecil dipayudaranya membesar menjadi benjolan dan seperti berisi nanah dengan keluhan yang tetap sama. Puting menjadi pecah pecah. Dan ibu merasakan ada benjolan di ketiak kanannya. Ibu mengatakan badannya tidak demam

6)Pola Kebiasaan Sehari – hari
a)Nutrisi
Menu makanan : Nasi, sayur, tempe/tahu/ayam/ikan/kerupuk dan terkadang buah. air putih 6-7 gelas sedang/hari, terkadang minum teh dan jus buah
Frekuensi makan : 3 kali sehari
Pola minum : Air putih 6-7 gelas sedang/hari, terkadang minum teh dan jus buah
b)Istirahat
Ibu mengatakan sejak 3 hari yang lalu tidak dapat bersitirahat dengan nyaman karena payudara tersa sakit dan panas.
c)Personal hygiene
Mandi 2x sehari, Sikat gigi 2x sehari Ganti pakaian 2x sehari dan ganti pakaian dalam 3x sehari atau ketika terasa lembab.
d)Perilaku kesehatan
Ibu tidak merokok dan juga tidak minum minuman keras/beralkohol

7)Data Psikososial
a)Keadaan psikososial
Hubungan ibu dengan suami, keluarga dan masyarakat baik. Ibu  senang dengan kelahiran bayinya, tapi saat ini ibu sangat cemas dengan keadaanya.
b)Keadaan sosial Budaya
Ibu mengatakan ada syukuran saat hari ke 7 kelahiran bayinya. Ibu mengatakan tidak ada pantangan makanan apapun dari keluarga dan orang tua.

b.Data objektif
Pemeriksaan pada ibu
1)Pemeriksaan Umum
Keadaan umum   : baik
Kesadaraan          : Compos mentis
Tanda-Tanda Vital
Tekanan darah     : 110  / 60 mmHg
Nadi                     : 88 x/menit
RR                        : 20 x/menit
Suhu                     : 37,8 0 C

2)Pemeriksaan Fisik
-Inspeksi
Payudara :  Payudara kanan lebih besar dari payudara kiri, puting susu kanan pecah-pecah. Payudara kananterlihat sedikit bengkak, Kulit pada payudara dapat tampak kemerahan dan mengkilap, terdapat area luka tertutup pada payudara, terlihat benjolan dan berisi suatu massa berwarna putih gelap dibawah area luka
-Palpasi
Payudara : Payudara kanan teraba tegang akan tetapi lunak pada bagian benjolan. Payudara kanan nyeri saat ditekan, teraba panas.
3)Pemeriksaan Penunjang
(tidak di lakukan)
4)Pemeriksaan pada bayi
Nama bayi       : An. H
Tanggal lahir   : 10 Desember 2016
Jam lahir         : 10:00 WIB

Pemeriksaan fisik
Mulut     : Tidak ada labioscisis. Tidak ada palatoscisis.

Pemeriksaan reflek
Sucking (+), Rooting (+),

c.Analisa
Diagnosa Aktual
Ny. “P” P1001 Ab000 Post Partum hari ke 10 Dengan Abses Payudara kanan

Masalah Aktual
  • Bagi ibu
  1. Ibu merasakan Nyeri dan panas pada payudara
  2. Ada nyeri tekan pada payudara
  3. Ibu hanya bisa menyusui dengan satu payudara.
  • Bagi bayi
  1. Bayi hanya mendapat ASI dari satu payudara sehingga merasa kurang puas
  2. Bayi rewel karena kehausan
  3. Bayi tidak mau menyusu

Diagnosa Potensial
  • Disfungsi Payudara sementara
  • Infeksi jaringan sekitar payudara

Masalah Potensial
  • Bagi ibu
  1. Nipple discharge (keluar cairan dari putting susu, bisa mengandung nanah). Ini biasanya terjadi jika abses tidak segera ditangani dengan baik.
  2. Abses yang pecah didalam dan menyebabkan infeksi ke jaringan yang lebih dalam
  3. Demam remiten ( suhu naik turun ) disertai mengigil.
  4. Luka insisi yang lama sembuh menyebabkan nyeri yang berkepanjangan.
  5. Jika luka insisi di dekat putting ibu tidak bisa menyusui dan bila terjadi bendungan kembali bisa menyebabkan infeksi berulang.
  • Bagi bayi
  1. Bayi mengalami masalah dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi,
  2. bayi mengalami masalah pencernaan,
  3. bayi mengalami penurunan berat badan

d.Penatalaksanaan
Penatalaksanaan secara mandiri
1) Menjelaskan kepada ibu dan keluarga mengenai hasil pemeriksaan, bahwa ibu sedang mengalami abses pada payudaranya dan harus dilakukan perawatan dan pengeluaran nanah.
R/ penjelasan yang lengkap dapat membantu kelancaran tindakan selanjutnya.
2)Mengajarkan teknik menyusui yang benar.
R/ teknik menyusui yang benar dapat menghindari resiko puting lecet.
3)Mengingatkan ibu untuk menyusui bayi sampai payudara kosong baru berpindah ke payudara satunya.
R/ payudara yang penuh akan menyebabkan bendungan ASI yang dapat menjadi factor penyebab mastitis. Mastitis yang berkelanjutan akan menjadi abses payudara.
4)Mengingatkan ibu untuk membasuh atau membersihkan payudara sebelum dan setelah menyusui.
R/ payudara yang kotor dan jarang dibersihkan akan mengandung bakteri lebih banyak sehingga mudah mengalami abses.
5)Memberitahu ibu untuk mengosongkan payudara dengan memompa saat bayi tidak mau menyusu.
R/ payudara yang penuh akan menyebabkan bendungan ASI yang dapat menjadi factor penyebab mastitis. Mastitis yang berkelanjutan akan menjadi abses payudara.
6)Mengompres payudara dengan air hangat dan air dingin secara bergantian.
R/ kompres air hangat dapat membantu mengatasi bendungan ASI serta membersihkan bakteri yang berada dikulit. Kompres air dingin dapat mengurangi rasa nyeri pada payudara.
7)Mengingatkan ibu untuk tetap menyusui bayinya meskipun dalam kondisi abses.
R/ payudara yang penuh akan menyebabkan bendungan ASI yang dapat menjadi factor penyebab mastitis. Mastitis yang berkelanjutan akan menjadi abses payudara.
8)Mengingatkan ibu untuk menyusui pada payudara yang sehat
R/ agar pada payudara yang sehat tidak terjadi bendungan ASI serta untuk membantu mempercepat pemulihan dari payudara yang sedang terkena abses.
9)Menghentikan menyusui pada payudara yang mengalami abses, tetapi ASI harus tetap dikeluarkan.
R/ agar bendungan ASI keluar dan tidak memperparah abses. Dan juga untuk membantu mempercepat pemulihan dari payudara yang sedang terkena abses.

-Penatalaksaan dengan kolaborasi
1)Berkolaborasi dengan dokter SpOG mengenai jenis obat yang akan diberikan. Obat yang bisa diberikan antara lain antibiotic (Penicillin, cephalexin, klindamicyn, cloxacillin dan eritromisin). Analgetik (Untuk mengurangi nyeri bisa diberikan obat pereda nyeri misalnya acetaminophen atau ibuprofen. Kedua obat tersebut aman untuk ibu menyusui dan bayinya)
R/ pengobatan yang diberikan harus aman bagi ibu menyusui dan juga bayi. Kolaborasi dengan dokter sangat penting untuk menentukan jenis obat yang akan diberikan sesuai dengan kondisi pasien.
2)Rujuk apabila keadaan abses sudah bernanah.
R/ Jelaskan pada ibu dan keluarga bahwa ibu harus dirujuk untuk mendapat penangan lebih lanjut dari dokter. Abses yang terjadi pada payudara harus di aspirasi nanahnya, kemudian diinsisi dan di pasang drainase untuk dikeluarkan dan itu harus dilakukan oleh dokter.
-Rujukan
1)Rujuk bila nanah sudah mulai muncul pada benjolan.
R/ Nanah harus diinsisi untuk dikeluarkan serta dilakukan drainase dan itu harus dilakukan oleh dokter.
2)Tempat rujukan harus mempunyai fasilitas bedah khusus Obstetri Gynekologi dan juga bedah penyakit dalam.
R/ kemungkinan pembedahan akan dilakukan oleh dokter SpOG ataupun dokter SpPD.
3)Lengkapi berkas untuk persiapan rujukan. Seperti surat persetujuan/permohonan dari pasien dan keluarga, keterangan kondisi pasien dan yang lainnya.
R/ untuk mencegah kekeliruan data dan penanganan serta untuk memudahkan registrasi pasien.

Dukungan menyusui
1)Untuk meringankan nyeri dan mempercepat penyembuhan, suatu abses bisa ditusuk dan dikelaurkan isinya dengan insisi. Insisi bisa dilakukan Dukungan untuk menyusui
2)Kita sebagai petugas kesehatan harus meyakinkan ibu dengan abses payudara ia dapat melanjutkan menyusui. Bahwa hal ini tidak akan membahayakan bayinya dapat menyusui bayi untuk selanjutnya. Disini kita sebagai petugas kesehatan memiliki peran yang sangat penting dengan menjelaskan kepada klien untuk penanganan yang harus dilakukan dengan kondisi seperti ini. Untuk menjamin agar menyusui yang baik terus berlangsung, penatalaksanannya sebaiknya harus dilakukan sebagai berikut:
a.Bayi sebaiknya tetap bersama ibu sebelum dan sesudah pembedahan
b.Bayi terus dapat menyusui pada payudara yang sehat
c.Saat ibu menjalani pembedahan, bila sekiranya ibu tidak dapat menyusui selama lebih dari 3 jam, bayi harus diberi makanan lain. (jika yang terkena abses adalah kedua payudara).

e.Evaluasi
  1. Ibu mengerti dengan kondisinya sekarang
  2. Ibu mampu memahami teknik menyusui yang benar.
  3. Ibu mengerti dan akan megosongkan payudara agar tidak terjadi bendungan ASI kembali
  4. Ibu memahami dan akan membersihkan payudara sebelum dan sesudah menyusui
  5. Ibu bersedia mengompres payudara dengan air hangat dan air dingin secara bergantian.
  6. Ibu akan tetap menyusui bayinya meskipun dalam kondisi abses.
  7. Ibu bersedia untuk dirujuk dan dilakukan pengeluaran nanah karena ingin segera menyusui bayinya kembali.




DAFTAR PUSTAKA

         Jurnal Internasional Management of Lactational Mastitis and Breast Abscesses: Review of Current Knowledge and Practice oleh Indian J Surg tahun 2013 Dec; 75(6): 430–435. Published online 2012 Dec 12. doi:  10.1007/s12262-012-0776-1
          Journal of Midwifery & Women's Health Breast Abscess in Lactation oleh Jennifer G. Martin, CNM, MS. J Midwifery Womens Health. 2009;54(2):150-151
          Jurnal internasional Breast Abscesses: Diagnosis, Treatment and Outcome oleh Markus Fahmi, Esther I. Schwarz, Sylvia Stadlmann, Gad Singer, Nik Hauser dan Rahel A. Kubik-Huch. 2012 Feb; 7(1): 32-38. Published online 2012 Februari 22 doi: 10.1159/000336547
           Medforth, Janet dkk. 2011. Kebidanan Oxford:Dari Bidan untuk Bidan. Jakarta: EGC
           Rukiyah, Ai Yeyeh, dkk. 2010. Asuhan Kebidanan 4 Patologi Kebidanan. Jakarta : Transinfomedia
          Sarwono, Prawirohardjo. 2013. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: PT. Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo
           Varney, Helen dkk. 2008. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Edisi 4 Volume 2. Jakarta: EGC
           Widyaningsih, Hesti dkk. 2012. Perwatan Masa Nifas. Yogyakarta: Citramaya

Selasa, 13 Desember 2016

Pengalaman Dinas Sore Di Ruang Onkologi? Capek Nggak Ya?

Dinas sore pertama, yeay..Kalo sore katanya ada aja yang kemo, dari dulu penasaran kemo itu gimana, soalnya di kelas nggak diajarkan kemo, maklum bukan wewenang bidan.

menyiapkan obat


Jam 13.40 aku sudah sampe, siap-siap, operan pasien sama yang pagi, pasiennya 14 orang, tapi yang kemo ada 7 orang, terus lanjut duduk (maklum nggak ada kerjaan kalo jam-jam segini, 15 menit, datang 1 Pasien baru, datang lagi.. Lagi.. Lagi.. La.. OMG, 6 pasien baru datang untuk kemo, jadi totalnya 13 orang. Ini harus seneng apa gimana??

Jam 15.00 Bahan kemo udah datang, ternyata ada prosedur tiap orang yang kemo dan berbeda, jadi kita harus ngikutin prosedur ya, tiap orang punya keranjang sendiri, biar nggak keliru ngasihnya, terus langsung oplos obat yang mau di masukkan, semua udah siap cairan terpasang, obat di injeksikan, tinggal nunggu 13 cairan habis, dan ganti cairan baru sama injeksi obat. Okee sampe sini masih asik aja, bisa ngikutin juga..

Ambil hp, buka instagram..
Tik.. Tok.. " Sus infusnya habis", ikuti prosedur..
"Sus.. Infusnya habis"
"Sus.. Sus.."
"Sus.. "
Omaigaaattt... Yang ini tinggal dikit, sana tinggal dikit juga, siapkan obatnya, siapkan cairannya..
"Sus ini habis... " "iyaa bentar, " tuk.. Utukk.. Utukk... Ealah, ngeslong ada udara di dalam selang infusnya, nggak boleh gini nih, bisa fatal ke pasien, jadi kelurkan cairannya dulu.. Waduh berarti harus keliling di awasin jangan sampe ada yang kehabisan. Mau habis ganti cairan, injeksi, ganti cairan, injeksi, ganti cairan, ganti cairan..

(aku pengen duduk 😭) Jam 16.00. 17.00, 18.00, 19.00, aku belum duduk sama sekali, duduk bentar lah, ooppss..
Lupa..!!! Belum TTV pasien (tensi, ukur suhu, nadi, dan pernafasan).. TTV dulu mumpung belum ada yang mau habis, jam 20.00 yang kemo terus lanjut, sana mau habis, sini juga, oplos lagi, injeksi lagi.. Jam 20.30 tinggal 5 pasien lagi, duduk dulu

Aaahh~~ Akhirnya bisa duduk juga, "dek, urinnya udah kamu buang?" "belom bu"
yaelaaahh lupa buang urine pasien pas ttv tadi, Berdiri lagi.. 20.45 yang shift malam udah datang, Alhamdulillah.. Kaki ku rasanya pada lecet semua, badanku remuk, Mau nangis aja rasanya, berjam-jam nggak duduk, Jam berapa ini? Ah 5 menit lagi jam 21.00 bisa pulang, untung besok libur, pulang langsung Tidur, istirahat biar besok bisa ngerjakan laporan.

Hari ini.. Hari terberat, tercapek, ter-ter-ter lainnya, Kemo 1 orang mungkin biasa aja, kemo 13 orang benar-benar luar dari pada biasa daah, buat kalian-kalian yang mau jadi bidan,perawat, atau tenaga kesehatan lain.. Dipikir lagi aja, ternyata semua nggak gampang, kuliah 4 tahun, profesi 1 tahun, habis profesi magang dulu, kalo kerja nanti gajinya sedikit...

Ngerjakan laporang asuhan yang bertumpuk-tumpuk, merelakan hari libur untuk jaga pasien, libur panjang jarang ada, dosen susah ditemuin, selalu jadi korban php.. Kalo mau jadi mahasiswa kesehatan, pastikan kamu kuat lahir batin, Aaaahhh... Sampe juga, sayangku,, kasurku tercinta..
Im coming.

Senin, 12 Desember 2016

Apa Itu Kanker Ovarium?

Day-5, 6 pasien baru yang datang untuk kemoterapi dan 3 pasien datang untuk perbaikan keadaan umum (pasien anemia, hipokalsemi, dkk), setelah tanya ke kepala jaganya ternyata aku dikasih kasus pasien bed 21 namanya “Nn.H”. Nn=Nona, iya dia belum nikah dan umurnya 16 tahun.

Pasien ini di diagnosa Ca.ovarium, Ca.ovarium itu tumor ganas yang menyerang salah satu indung telur atau bisa juga keduanya. apakah laki-laki bisa tertular? Jawabannya tidak. Kenapa? Karena sudah jelas yang punya indung telur cuma perempuan.

Pasien Ca


Ca.Ovarium ini bisa disebabkan karena faktor genetik, makanan yang banyak mengandung MSG, merokok, perempuan yang mandul, hamil pertama umur >45 tahun, pernah pake pil yang mengandung hormon, atau bisa juga karena ada keluarga yang punya riwayat Ca.Ovarium.

Untuk Ca.Ovarium sendiri ada terkenal dengan sebutan “silent killer”, kenapa? Karena tanda-tanda dan gejalanya yang susah banget dikenali dan juga jarang, biasanya sih tanda-tanda yang sering muncul, menstruasi nggak teratur tiap bulan, mual muntah, perut kembung, susah buang air besar, yang memang tanda-tanda ini umum dan belum jadi patokan seseorang bakal kena Ca.Ovarium.

Jadi cara mendiagnosa seseorang terkena Ca.Ovarium dengan pemeriksaan USG, CT scan, Foto Thorax, Foto Abdomen, ada juga yang dilakukan operasi kecil untuk mengambil massa yang ada kemudian di cek apakah massa tersebut jinak atau ganas.

Untuk yang sudah terkena dapat melakukan operasi, radiasi, dan kemoterapi. Ini tergantung stadium Ca.Ovarium sendiri, untuk yang masih Stadium 1 dapat melakukan radioterapi, kemoterapi, histerektomi total dan radioterapi.

Stadium 2 yang menjadi pilihan terapi utama adalah operasi disertai dengan kemoterapi atau radioterapi, dengan terapi ajuvan memperpanjang waktu remisi.

Stadium 3 dan 4 sedapat mungkin massa tumor dan daerah penyebaran yang ada di sekitarnya diangkat, jika masih memungkinkan salpingo-ooforektomi bilateral dilanjutkan terapi ajuvan kemoterapi dan atau radioterapi.

Lalu untuk kalian yang tidak terkena Ca.Ovarium ini, ayo kita cegah dengan menjaga makanan kita dengan memakan makanan yang sehat dan bergizi, tidak mengkonsumsi makanan dengan MSG secara berlebihan, tidak merokok, dan juga terus melakukan pemeriksaan rutin di fasilitas kesehatan terdekat yang memadai dan ahli dalam bidang ini.