Sabtu, 31 Desember 2016

Asuhan Kebidanan Pada Bayi dengan BBLR

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

1.1.Definisi
Istilah prematuritas telah diganti dengan berat badan lahir rendah (BBLR) karena terdapat dua bentuk penyebab kelahiran bayi dengan berat badan kurang dari 2500 gram, yaitu karena usia kehamilan kurang dari 37 minggu, berat badan lahir rendah dari semestinya, sekalipun umur cukup, atau karena kombinasi keduanya (Manuaba, 1998).

1.2.Etiologi
      1.Prematur murni
         a.Prematur murni adalah neonatus dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan
            mempunyai berat badan yang sesuai dengan masa kehamilan atau disebut juga neonatus
            preterm/BBLR/SMK.
         b.Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya persalinan prematur atau BBLR adalah:
            1) Faktor ibu:
    • Riwayat kelahiran prematur sebelumnya
    • Gizi saat hamil kurang
    • Umur kurang dari 20 tahun atau di atas 35 tahun
    • Jarak hamil dan bersalin terlalu dekat
    • Penyakit menahun ibu: hipertensi, jantung, gangguan pembuluh darah (perokok)
    • Perdarahan antepartum, kelainan uterus, hidramnion
    • Faktor pekerja terlalu berat
    • Primigravida
             2) Faktor kehamilan:
    • Hamil dengan hidramnion
    • Hamil ganda
    • Perdarahan antepartum
    • Komplikasi hamil seperti preeklamsia, eklamsia, ketuban pecah dini

            3) Faktor janin:
    • Cacat bawaan
    • Infeksi dalam rahim dan kehamilan ganda
    • Anomali kongenital

            4) Faktor kebiasaan:
    • Pekerjaan yang melelahkan
    • Merokok

           5)Faktor yang masih belum diketahui

      2.Dismatur
         a) Dismatur (IUGR) adalah bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya
             untuk masa kehamilan dikarenakan mengalami gangguan pertumbuhan dalam kandungan.
         b) Faktor-faktor yang mempengaruhi BBLR pada dismatur:
             1) Faktor ibu:
    • Hipertensi dan penyakit ginjal kronik
    • Perokok
    • Penderita penyakit diabetes melitus yang berat
    • Toksemia
    • Hipoksia ibu
    • Tinggal di daerah pegunungan, hemoglobinopati, penyakit paru kronik
    • Gizi buruk
    • Pengonsumsi narkotika
    • Peminum alkohol
             2) Faktor uteri atau plasenta:

    • Kelainan pembuluh darah
    • Hemangioma (insersi tali pusat yang tidak normal)
    • Uterus bicornis
    • Infak plasenta
    • Tranfusi dari kembar satu ke kembar yang lain
    • Sebagian plasenta lepas

             3) Faktor janin:

    • Gemelli

Pertumbuhan janin kembar lebih sering mengalami gangguan dibandingkan janin tunggal yang tampak pada ukuran sonografi dan berat lahir. Semakin banyak jumlah bayi semakin besar derajat retardasi pertumbuhan (Klaus, 1998). Pengaruh kehamilan kembar pada janin dapat menyebabkan berat badan anak yang lebih  kecil dari rata-rata dan malpresentasi. Mortalitas janin meningkat hingga 4 kali dari pada kehamilan tunggal. Hal ini disebabkan oleh prematuritas, berat lahir rendah, malpresentasi dan anomali kongenital. Kehamilan kembar juga berpengaruh terhadap peregangan uterus yang berlebihan yang mengakibatkan terjadinya partus prematurus (Oxorn, 2003).
Selain itu, kebutuhan ibu untuk pertumbuhan hamil kembar lebih besar sehingga terjadi defisiensi nutrisi anemia ibu hamil yang dapat mengganggu pertumbuhan janin seperti BBLR (Manuaba, 1998).

    • Kelainan kromosom

Kelainan kromosom pada janin bisa diturunkan dari salah satu orang tua yang membawa kelainan kromosom, bisa juga terjadi secara spontan (dengan sendirinya) pada saat proses reproduksi. Usia ibu pada saat hamil juga salah satu faktor penyebab kelainan kromosom. resiko terjadinya kelainan kromosom pada janin adalah 4 kali lebih besar jika ibu berusia 35 tahun atau lebih.

    • Cacat bawaan

Kelainan kongenital merupakan kelainan dalam pertumbuhan struktur bayi yang timbul sejak kehidupan hasil konsepsi sel telur. Bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenital, umumnya akan dilahirkan sebagai Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) atau bayi kecil untuk masa kehamilannya. Bayi Berat Lahir Rendah dengan kelainan kongenital yang mempunyai berat kira-kira 20% meninggal dalam minggu pertama kehidupannya.

    • Infeksi dalam kandungan
    • Toxoplasmosis, rubella, sitomegalo virus, herpes, sifilis

           4)Penyebab lain: Keadaan sosial ekonomi yang rendah


1.3.Patofisiologi
Semakin kecil dan semakin prematur bayi itu maka semakin tinggi resiko gizinya. Beberapa faktor yang memberikan efek pada masalah gizinya.
  1.Menurunnya simpanan zat gizi.
  2.Meningkatnya kkal untuk pertumbuhan BBLR memerlukan sekitar 120 kkal/kg/hari dibandingkan
     neonatus aterm sekitar 108 kkal/kg/hari.
  3.Belum matangnya fungsi mekanis dari saluran pencernaan koordinasi antara refleks isap dan
     menelan.
  4.Kurangnya kemampuan untuk mencerna makanan.
  5.Paru-paru yang belum matang dengan peningkatan kerja bernafas dan kebutuhan kalori yang
     meningkat.
  6.Potensi untuk kehilangan panas akibat luasnya permukaan tubuh dibandingkan dengan berat
     badan, dan sedikitnya lemak pada jaringan bawah kulit memberikan insulusi.(Moore, 2004)


1.4.Klasifikasi
      1. NKB SMK (Neonatus Kurang Bulan – Sesuai Masa Kehamilan) Adalah bayi prematur dengan
          berat badan lahir yang sesuai dengan masa kehamilan.
      2. NKB KMK (Neonatus Kurang Bulan – Kecil Masa Kehamilan) Adalah bayi prematur dengan
          berat badan lahir kurang dari normal menurut usia kehamilan.
      3. NCB KMK (Neonatus Cukup Bulan – Kecil Masa Kehamilan) Adalah bayi yang lahir cukup
          bulan dengan berat badan lahir kurang dari normal.
   
      Selain itu, BBLR dibagi lagi menurut berat badan lahir, yaitu:
      1. Bayi dengan berat lahir sangat rendah (BBLSR) atau very low birth weight (VLBW) adalah
          bayi yang lahir dengan berat badan lahir antara 1000 sampai 1500 gram.
      2. Bayi dengan berat lahir amat sangat rendah (BBLASR) atau extremely low birth weight
          (ELBW) adalah bayi yang lahir dengan berat badan lahir kurang dari 1000 gram.


1.5.Diagnosis dan Gejala Klinis
      1.Menurut Rustam (1998), diagnosis dan gejala klinik dibagi dua, yaitu sebagai berikut.
      Sebelum bayi lahir :
         Pada anamnesis sering dijumpai adanya riwayat abortus, partus prematurus,
         lahir mati, pembesaran uterus tidak sesuai dengan usia kehamilan, pergerakan janin yang
         pertama terjadi lebih lambat, pertambahan berat badan ibu sangat lambat tidak seperti
         seharusnya, sering dijumpai kehamilan dengan oligohidramnion, hiperemesis gravidarum, dan
         perdarahan antepartum.
     Setelah bayi lahir:
      a.Bayi dengan retardasi pertumbuhan intrauterin. Secara klasik tampak seperti bayi yang
         kelaparan. Tanda-tanda bayi ini adalah tengkorak kepala keras, gerakan bayi terbatas, verniks
         kaseosa sedikit atau tidak ada, kulit tipis, kerang, berlipat-lipat, mudah diangkat.
      b.Bayi prematur. Verniks kaseosa ada, jaringan lemak bawah kulit sedikit, menangis lemah, tonus
         otot hipotoni, kulit tipis, kulit merah dan transparan.


1.6.Penatalaksanaan
     1.Pemberian ASI
        Mengutamakan pemberian ASI adalah hal yang paling penting, karena:
         a.ASI mempunyai keuntungan yaitu kadar protein tinggi, laktalalbumin, zat kekebalan tubuh,
            lipase dan asam lemak esensial, laktosa dan oligosakarida.
         b.ASI mempunyai faktor pertumbuhan usus, oligosakarida untuk memacu motilitas usus dan
            perlindungan terhadap penyakit.
         c.Dari segi psikologis, pemberian ASI dapat meningkatkan ikatan antara ibu dan bayi.
         d.Bayi kecil/berat rendah rentan terhadap kekurangan nutrisi, fungsi organnya belum matang,
            kebutuhan nutrisinya besar dan mudah sakit sehingga pemberian ASI atau nutrisi yang tepat
            penting untuk tumbuh kembang yang optimal bagi bayi.
    2.Pengaturan Suhu Badan/Thermoregulasi
       Bayi dengan berat lahir rendah (BBLR) terutama yang kurang bulan membutuhkan suatu
       thermoregulasi yaitu suatu pengontrolan suhu badan secara:
       a.Fisiologis mengatur pembentukan atau pendistribusian panas.
       b.Pengaturan terhadap suhu keliling dengan mengontrol kehilangan dan pertambahan panas.
     
       Berikut ini beberapa cara pencegahan panas pada bayi berat lahir rendah yang sehat, antara
       lain:
        a.Segera setelah lahir, bayi dikeringkan dan dibedong dengan popok hangat.
        b.Pemeriksaan di kamar bersalin dilakukan di bawah radiant warmer (box bayi hangat).
        c.Topi dipakaian untuk mencegah kehilangan panas melalui kulit kepala.
        d.Bila suhu bayi stabil, bayi dapat dirawat di box terbuka dan diselimuti.
       Sementara itu  pada bayi berat lahir rendah yang sakit, cara untuk mencegah kehilangan panas,
       antara lain:
       a.Bayi harus segera dikeringkan.
       b.Untuk menstransportasi, digunakan transport inkubator yang sudah hangat.
       c.Tindakan terhadap bayi dilakukan di bawah radiant warmer.
       d.Suhu lingkungan netral dipertahankan.
       Untuk menentukan apakah bayi berat lahir rendah digunakan warmer atauinkubator adalah
       berdasarkan situasi dan kondisi bayi. Ada dokter bayi yang lebih suka menggunakan warmer,
       karena warmer memberikan peluang lebih dekat dengan bayi. Sementara dokter bayi lainnya
       lebih suka menggunakan inkubator, karena inkbator:
       -Dapat mempertahankan suhu udara
       -Dapat mengatur kelembaban udara
       -Dapat memberikan lingkungan dengan oksigen yang cukup
      Pada fasilitas pelayanan kesehatan yang tidak memiliki radiant warmer atau inkubator untuk
      mencegah terjadinya hipotermi, maka tindakan-tindakan umum yang dapat dilakukan untuk
      mencegah hipotermi, antara lain:
      a.Mengeringkan tubuh bayi, segera setelah lahir dengan handuk atau kain yang hangat.
      b.Menyelimuti bayi terutama bagian kepala dengan kain yang kering (bayi dibungkus kain hangat
         dan kepalanya diberi topi).
      c.Meletakkan bayi di lingkungan/ruang yang hangat (suhu ruangan tidak kurang dari 25 ̊ C).
      d.Memastikan tangan selalu hangat pada saat memegang bayi.
      e.Mengganti handuk, selimut, kain, popok, bedong yang basah dengan yang bersih, kering dan
         hangat.
   3.Metode Kanguru
      Metode kanguru merupakan salah satu metode perawatan bayi berat lahir rendah untuk mencegah
      hipotermi pada bayi baru lahir, yang diperkenalkan pertama kali oleh Rey dan Martinez dari
      Columbia pada tahun 1979. Rey dan Martinez melaporkan skin to skin contact dapat
      meningkatkan kelangsungan hidup bayi terutama yang mengalami BBLR dan prematur. Disebut
      metode kanguru karena cara ini meniru binatang kanguru yang biasanya melahirkan bayi imatur
      dan menyimpan bayinya di kantung ibunya untuk mencegah kedinginan. Prinsip dasar dari
      metode kanguru ini adalah mengganti perawatan BBLR dalam inkubator. Karena kurangnya
      fasilitas terutama inkubator dan tenaga kesehatan dalam perawatan BBLR. Keunggulan metode
      kanguru ini adalah sebagai berikut:
      a.Bayi mendapat sumber panas alami 36-37 ̊ C dari kulit ibu.
      b.Mendapatkan kehangatan udara dalam kantung/baju ibu
      c.ASI menjadi lancar
      d.Dekapan ibu adalah energi bagi bayi
         Pada BBLR < 100 gram metode kanguru ditunda sampai usia 2 minggu atau sampai keadaan
         bayi stabil.
  4.Pemijatan Bayi
     Ternyata, dari kebanyakan penelitian melaporkan bayi prematur yang biasanya lahir dengan berat
     badan lahir rendah mengalami kenaikan berat badan yang lebih besar dan berkembang lebih baik
     setelah dilakukan pemijatan secara teratur.
     Margaret Ribble, seorang psikiater pada tahun 1940 mengamati bahwa bayi yang lebih banyak
     dipegang akan terangsang pernapasan dan peredaran darahnya menjadi lebih baik. Dengan catatan
     pemijatan dilakukan dengan tanpa tekanan dan tangan harus bersih sebelum menyentuh bayi.
     Penelitian lainnya yang dilakukan oleh Field dan Scafidi melaporkan manfaat pijatan/sentuhan
     pada bayi dengan berat lahir rendah yaitu sekitar 1200-1300 gram yang telah melampaui masa
     kritisnya. Setelah diteliti selama 10 hari dengan dilakukan pemijatan tiga kali sehari selama 15
     menit didapatkan hasil: berat badannya 47% lebih besar dari bayi yang tidak dilakukan pemijatan,
     bayi berada dalam keadaan ‘alert active’ yang lama, bayi dipulangkan lebih cepat 6 hari, gerak
     motorik dan perilaku bayi lebih baik.
     Bayi dengan berat badan lahir rendah juga mempunyai kebutuhan emosional, yang ditunjukkan
     dengan kegelisahan, ketegangan, dan pada akhirnya timbul dampak kegagalan dalam
     pertumbuhan.
    Tujuan pemijatan pada BBLR:
     a.Memicu pertumbuhan berat badan bayi
     b.Membantu bayi melepaskan rasa tegang dan gelisah
     c.Menguatkan dan meningkatkan sistem imunologi
     d.Merangsang pencernaan makanan dan pengeluaran kotoran
     e.Membuat bayi tidur lebih tenang
     f.Menjalin komunikasi dan ikatan antara bayi atau orang tuanya.

1.7.Komplikasi
      Terdapat berbagai macam permasalahan pada bayi dengan BBLR atau prematur, yang dapat
      menyebabkan resiko antara lain:
      a.Jangka pendek

  • Hipotermia (suhu bayi < 36,5 ̊ C akan menyebabkan bayi kehilangan energi, pernafasan terganggu, bayi menjadi sakit bahkan meninggal). Sedangkan hipertermia (suhu bayi > 37,5 ̊ C, dapat meningkatkan metabolisme dan menyebabkan dehidrasi).
  • Hipoglikemia (kadar gula darah kurang dari normal).
  • Paru belum berkembang.
  • Gangguan pencernaan (mudah kembung karena fungsi usus belum cukup baik).
  • Mudah terkena infeksi (sistem imunitas bayi belum matang).
  • Anemia (bayi kelihatan pucat oleh karena kadar hemoglobin darah rendah).
  • Mudah ikterik
  • Pendarahan otak.
  • Gangguan jantung

      b.Jangka panjang

  • Gangguan pertumbuhan
  • Gangguan perkembangan
  • Gangguan penglihatan (retinopati akibat prematur)
  • Gangguan pendengaran
  • Penyakit paru kronik

1.8.Prognosis

      1. Prognosis bayi berat lahir rendah ini tergantung dari berat ringannya masalah perinatal
          misalnya masa gestasi (makin muda masa gestasi/makin rendah berat bayi, makin tinggi angka
          kematian), asfiksia/iskemia otak, sindroma gangguan pernafasan, perdarahan intraventrikuler,
          displasia bronkopulmonal, retrolental fibroplasia, infeksi, gangguan metabolik (asidosis,
          hipoglikemia, hiperbilirubinemia).
      2. Prognosis ini juga tergantung dari keadaan sosial ekonomi, pendidikan orang tua dan
          perawatan pada saat kehamilan persalinan dan pos natal (pengaturan suhu lingkungan,
          resusitasi, nutrisi, mencegah infeksi, mengatasi gangguan pernafasan, asfiksia
          hiperbilirubinemia, higlikemia dan lain-lain).


BAB II
KONSEP MANAJEMEN

2.1.Pengkajian (Data Subjektif)
      Data Anak
      1.Nama anak    : Nama anak untuk mengenal, memanggil, dan menghindari terjadinya kekeliruan.
      2.Jenis kelamin: Untuk mencocokkan identitas kelamin sesuai nama anak, serta menghindari
                                 kekeliruan bila terjadi kesamaan nama anak dengan pasien yang lain.
      3.Anak ke         : Untuk mengetahui paritas dari orang tua. Semakin tinggi paritas ibu dengan                                          jarak kehamilan yang dekat berpeluang pada terjadinya BBLR.
      Data Orang Tua
      1.Nama  : Nama orang tua untuk mengenal, memanggil, dan menjadi penanggung jawab anak.
      2.Umur ibu
         a. Usia ibu < 20 tahun
             Usia wanita saat perkawinan dapat mempengaruhi resiko kelahiran, semakin muda usia ibu
             dalam perkawinan semakin besar risiko yang di hadapi bagi keselamatan ibu maupun anak
             disebabkan belum matangnya rahim wanita usia muda untuk memproduksi anak. Ibu
             cenderung menganggap bahwa ia menjadi jelek setelah hamil dan tidak menarik lagi,
             sehingga ibu merasa takut. Ketakutan/kecemasan yang berlebihan akan berakibat terhadap
             perkembangan janin yang sedang dikandung. Maka, kesiapan dari segi fisik dan psikologis
             sangat perlu disiapkan.
          b.Usia > 35 tahun
             Usia diatas 35 tahun telah terjadi sedikit penurunan curah jantung yang disebabkan oleh
             kurangnya kontraksi miokardium. Sehingga, sirkulasi darah dan pengambilan oksigen dari
             darah di paru-paru yang mengalami penurunan curah jantung ditambah lagi dengan tekanan
             darah yang tinggi dan penyakit ibu yang lain yang akan melemahkan kondisi ibu sehingga
             dapat mengganggu sirkulasi darah ibu ke janin akibatnya yang dapat mengakibatkan BBLR.
             (Lukman, 1996)
      3.Pendidikan
         Untuk mengkaji tingkat pengetahuan ibu terkait faktor-faktor yang menjadikan ibu memiliki
         bayi dengan kasus BBLR dan masalah yang dihadapi nantinya.
      4.Pekerjaan
         Untuk mengkaji status sosial ekonomi keluarga. Status ekonomi biasanya erat hubungannya
         dengan pendapatan seseorang atau keluarga. Penghasilan yang terbatas membuat kelangsungan
         kehamilannya membuat berbagai masalah kebidanan. Ketergantungan sosial ekonomi pada
         keluarga menimbulkan stress dan nilai gizi yang relatif rendah dapat menimbulkan berbagai
         masalah kebidanan sehingga memudahkan terjadinya Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)
         (Manuaba, 2010).
      5.Riwayat pernikahan
         Untuk mengkaji apakah kehamilan ini terjadi dengan latar belakang adanya pernikahan yang
         sah atau tidak. Jika ibu tidak menikah, kemungkinan kehamilan ini hasil dari kehamilan di luar
         nikah atau pemerkosaan. Bisa jadi ibu tidak menggugurkan kandungannya karena adanya rasa
         takut dosa dan bersalah. Hal ini akan berdampak pada psikologi ibu, yang secara tidak langsung
         akan berdampak pada janinnya. Sehingga akan memungkinkan terjadinya kelahiran dengan
         berat lahir yang rendah (BBLR).
     6.Riwayat hari pertama haid terakhir
        Untuk menentukan tanggal tafsiran persalinan (TP). Apakah persalinan cukup bulan atau
        prematur. Jika persalinan terjadi < 37 minggu akan berdampak pada BBLR.
    7.Riwayat persalinan sebelumnya
       Pada riwayat persalinan sebelumnya apakah bayi sebelumnya lahir prematur atau aterm. Pada ibu
       yang sebelumnya melahirkan prematur akan memiliki kecenderungan persalinan selanjutnya juga
       prematur, sehingga akan berdampak pada terjadinya BBLR.
    8.Paritas, jarak kelahiran sebelumnya
       Multi gravida yang jarak kehamilannya terlalu dekat. Jarak terlalu dekat atau kurang dari dua
       tahun membuat kondisi ibu belum pulih betul dari masalah gizi, kehilangan darah serta
       kerusakan sistem reproduksi akibat kelahiran yang sebelumnya, sehingga calon bayi mungkin
       tidak akan mendapatkan makan yang dibutuhkannya dan berat badan ketika lahir rendah dan
       sistem tubuhnya sangat rendah (Depkes RI, 2000).
       Jarak yang dianjurkan untuk melahirkan berikutnya adalah berkisar 2-3 tahun karena alat
       reproduksi sudah siap dan juga rahim serta kondisi ibu sudah pulih dengan baik (Depkes RI,
       2000).
    9.Kenaikan berat badan selama hamil
       Kenaikan berat badan saat hamil berkaitan dengan faktor ekonomi dalam keluarga. Jika
       pertambahan berat badan ibu sangat lambat, tidak seperti seharusnya. Maka perlu dicurigai
       adanya pertumbuhan janin yang juga lebih lambat, sehingga akan terjadi BBLR.
  10.Aktivitas
       Aktivitas yang berat akan berdampak pada ketuban pecah sebelum waktunya, hal ini akan
       menyebabkan persalinan prematur dan terjadilah BBLR.
  11.Penyakit yang diderita selama hamil
       a.Toksemia gravidarum (pre eklamsi)
          Pre-eklampsia/Eklampsia dapat mengakibatkan keterlambatan pertumbuhan janin dalam
          kandungan atau IUGR dan kelahiran mati. Hal ini disebabkan karena Pre-eklampsia/Eklampsia
          pada ibu akan menyebabkan perkapuran di daerah plasenta, sedangkan bayi memperoleh
          makanan dan oksigen dari plasenta, dengan adanya perkapuran di daerah plasenta, suplai
          makanan dan oksigen yang masuk ke janin berkurang (Ilyas, 1995).
       b.Perdarahan antepartum
          Perdarahan ante partum dapat menyebabkan ibu kehilangan Fe dan O2 sehingga dapat
          menyebabkan ibu menderita anemia, yang akan mengurangi kemampuan metabolisme tubuh                     sehingga mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Fungsi darah
          adalah membawa makanan dan oksigen ke janin. Jika suplai berkurang, akibatnya pertumbuhan
          organ janin pun akan terhambat dan menyebabkan BBLR. (Winkjosastro, 2006)
       c.Trauma fisik dan psikologis
          Trauma adalah benturan fisik yang berpengaruh terhadap janin dan kandungan. Sekitar 6%
          kehamilan mengalami komplikasi karena trauma. Kondisi psikologis yang dialami ibu selama
          hamil, kemudian akan kembali mempengaruhi aktivitas fisiologis dalam dirinya. Suasana hati
          yang kelam dan emosi yang meledak-ledak dapat mempengaruhi detak jantung, tekanan darah,
          produksi adrenalin, aktivitas kelenjar keringat, sekresi asam lambung, dan lain-lain. Trauma,
          stres, atau tekanan psikologis juga dapat memunculkan gejala fisik seperti letih, lesu, mudah
          marah, gelisah, pening, mual atau merasa malas.
          Karena perubahan yang terjadi pada fisik mempengaruhi aspek psikologis dan sebaliknya,
          maka mudah bagi ibu hamil untuk mengalami trauma. Menurut Shinto, trauma ini ternyata
          dapat dirasakan juga oleh janin. Bahkan, janin sudah menunjukkan reaksi terhadap stimulasi
          yang berasal dari luar tubuh ibunya. Sementara dalam masa perkembangan janin, ada masa
          masa yang dianggap kritis yang menyangkut pembentukan organ tubuh. Oleh karena itu, ibu                      hamil harus menjaga kondisi fisik maupun psikisnya agar bayinya dapat tumbuh sehat.
       d.Diabetes mellitus
          Diabetes Mellitus Gestasional (DMG) didefinisikan sebagai gangguan toleransi glukosa
          berbagai tingkat yang diketahui pertama kali saat hamil tanpa membedakan apakah penderita
          perlu mendapat insulin atau tidak. Pada kehamilan trimester pertama kadar glukosa akan turun
          antara 55-65% dan hal ini merupakan respon terhadap transportasi glukosa dari ibu ke janin.
          Sebagian besar DMG asimtomatis sehingga diagnosis ditentukan secara kebetulan pada saat
          pemeriksaan rutin. Melalui difusi terfasilitasi dalam membran plasenta, dimana sirkulasi janin
          juga ikut terjadi komposisi sumber energi abnormal. (menyebabkan kemungkinan terjadi
          berbagai komplikasi). Selain itu terjadi juga hiperinsulinemia sehingga janin juga mengalami
          gangguan metabolik (hipoglikemia, hipomagnesemia, hipokalsemia, hiperbilirubinemia, dan
          sebagainya) yang juga akan berpotensi pada kasus BBLR.
  12.Obat-obatan yang diminum selama hamil
       Konsumsi obat-obatan pada saat hamil: Peningkatan penggunaan obat-obatan (antara 11% dan
       27% wanita hamil, bergantung pada lokasi geografi) telah mengakibatkan makin tingginya
       insiden kelahiran premature, BBLR, defek kongenital, ketidakmampuan belajar, dan gejala putus
       obat pada janin (Bobak, 2004).
  13.Lingkungan sekitar
       Konsumsi alkohol pada saat hamil: Penggunaan alkohol selama masa hamil dikaitkan dengan
       keguguran (aborsi spontan), retardasi mental, BBLR dan sindrom alkohol janin. Selain itu
       apakah ibu perokok aktif atau perokok pasif. Rokok memiliki beberapa kandungan zat kimia
       yang berdampak pada terjadinya gangguan kehamilan dan janin, sehingga janin rentan terjadi
       BBLR.

2.2.Pengkajian (Data Objektif)
      1.Pemeriksaan Umum

    • Keadaan umum bayi lemah, tidak menangis atau tangisan lemah, tonus otot hipotoni.
    • Kesadaran pada umumnya cukup.
    • Denyut jantung 80-120 x/menit.
    • Berat lahir ≤ 2500 gram
    • Panjang badan ≤ 45 cm
    • Lingkar dada < 30 cm
    • Lingkar kepala < 33 cm

       2.Pemeriksaan Fisik
          Tanda-tanda prematuritas (pada bayi kurang bulan)

    • Kepala relatif lebih besar dari badannya
    • Kulit tipis, transparan, tampak mengkilat dan licin
    • Lanugo banyak, terutama pada dahi, pelipis, telinga dan lengan
    • Lemak sub kutan kurang
    • Ubun-ubun dan sutura lebar
    • Rambut tipis dan halus
    • Tulang rawan dan daun telinga immature
    • Puting susu belum terbentuk dengan baik
    • Pembuluh darah kulit banyak terlihat, peristatik usus dapat terlihat
    • Genetalia belum sempurna, labia minora belum tertutup oleh labia mayora (pada wanita), testis belum turun (pada laki- laki)
    • Bayi masih posisi fetal, otot masih posisi fetal
    • Pergerakan kurang dan lemah
    • Banyak tidur, tangis lemah, pernapasan belum teratur dan sering mengalami serangan apnue
    • Refleks tonic neck lemah
    • Refleks menghisap dan menelan belum sempurna
    • Usia kehamilan < 37 minggu
    • Tanda bayi cukup bulan atau lebih bulan (bila bayi kecil untuk masa kehamilan)
    • Kulit pucat, keriput, tipis
    • Verniks caseosa tipis/ tidak ada
    • Jaringan lemak dibawah kulit tipis
    • Tali pusat berwarna kuning kehijauan
    • Mekonium kering
    • Usia kehamilan > 37 minggu(dr.Arief ZR. 2009)


2.3.Analis

  • Diagnosa Aktual : Bayi Ny. ___ lahir pada UK ___ minggu dengan berat badan lahir rendah
  • Data dasar (DS) : HPHT menunjukkan UK < 37 minggu.
  • Data dasar (DO) : Berat badan bayi < 2500 gram.
  • Masalah Aktual : Bayi sulit menyusu
  • Diagnosa Potensial : Hipotermi, hipoglikemi, hiperbilirubinemia, gangguan pencernaan, anemia, perdarahan otak, gangguan jantung
  • Masalah Potensial : Kekurangan nutrisi, mudah terkena infeksi


2.4.Penatalaksanaan
      Implementasi

  • Mandiri
         1. Segera setelah lahir, bayi dikeringkan dan dibedong dengan popok hangat dan bersih
             R: Bayi dengan BBLR rentan terjadi hipotermi, tubuh bayi yang masih basah dapat
                  menyebabkan bayi kehilangan panas secara evaporasi
         2.Topi dipakaian pada kepala bayi
            R: Kehilangan panas secara evaporasi dapat terjadi melalui kulit kepala.
         3.Letakkan bayi pada tempat penghangat yang disinari oleh sinar penghangat.
            R: Suhu tubuh bayi akan lebih stabil dan menjadi hangat.
         4.Pastikan suhu ruangan netral (tidak kurang dari 25 ̊ C).
            R: Suhu bayi < 36,5 ̊ C akan menyebabkan bayi kehilangan energi, pernafasan terganggu,
                 bayi menjadi sakit bahkan meninggal. Sedangkan hipertermia, suhu bayi > 37,5 ̊ C, dapat
                 meningkatkan metabolisme dan menyebabkan dehidrasi.
         5.Memastikan tangan selalu hangat pada saat memegang bayi.
            R: Panas tubuh bayi bisa hilang secara konduksi, seperti melalui tangan bidan saat menyentuh
                 tubuh bayi.
         6.Mengganti handuk, selimut, kain, popok, bedong yang basah dengan yang bersih, kering dan
            hangat.
            R: Popok yang basah akan menyebabkan bayi hipotermi.
         7.Menganjurkan ibu untuk selalu memberikan ASI kepada bayi, jika belum bisa menyusu,
            keluarkan ASI dengan ytangan atau pompa, berikan pada bayi dengan sendok.
            R: ASI dapat membantu bayi memperoleh energi sebagai ganti energi yang dikeluarkan
                 tubuhnya untuk beradaptasi terhadap suhu yang berpotensi terjadinya hipotermi. BBLR
                 setidaknya minum setiap 2 jam.
         8.Menganjurkan dan mengajarkan ibu metode kanguru.
            R: Metode Kangaroo mother care (KMC) menjaga bayi kecil tetap hangat dan tenang karena
                 mekanisme pengaturan suhu tubuh ibu menyesuaikan dengan kebutuhan suhu tubuh bayi.
         9.Melakukan pemijatan pada BBLR.
            R: Bayi yang lebih banyak dipegang akan terangsang pernapasan dan peredaran darahnya
                 menjadi lebih baik. Dengan catatan pemijatan dilakukan dengan tanpa tekanan dan tangan
                 harus bersih sebelum menyentuh bayi.
       10.Menjaga bayi dari infeksi
            R: bayi dengan BBLR rentan terjadi infeksi karena sistem imun yang masih sangat lemah.

  • Kolaborasi

         Melakukan kolaborasi dengan dokter spesialis anak untuk menentukan tindakan yang harus
         dilakukan oleh bidan.
         R: Mencegah terjadinya kesalahan dalam melakukan asuhan pada BBLR.

  • Rujukan
       1.Rujuk ke rumah sakit yang memiliki pelayanan PONEK/PONED dengan prinsip
          BAKSOKUDA.
          R: Tidak terjadi rujukan yang ditolak hanya karena pelayanan tidak memadai, sehingga
               dilakukan rujukan ke tempat lain. Hal ini menyebabkan bayi tidak segera mendapat
               penanganan dan memperburuk keadaan bayi.
      2.Foto dada ataupun babygram diperlukan pada bayi baru lahir dengan umur kehamilan kurang
         bulan dimulai pada umur 8 jam atau didapat/diperkirakan akan terjadi sindrom gawat nafas.
         R: Bayi dengan BBLR memiliki sistem pernafasan yang belum matang, bahkan bisa jadi ada
              gangguan nafas, terutama pada BBLR yang prematur.
     3.USG kepala terutama pada bayi sesuai umur kehamilan.
         R: Bayi prematur atau bayi dengan berat < 1500 gram berisiko terjadinya cerebral palsy,
              sehingga perlu dideteksi secara dini dengan USG.
     4.Inkubator
        R: Perlunya dilakukan observasi yang memerlukan bayi untuk telanjang, seperti pada bayi
             prematur yang memerlukan observasi ketat. Karena dengan inkubator bayi dapat telanjang
             dan suhu tubuh bayi tetap stabil.

Evaluasi
Pada tanggal ___ pukul ___ dilakukan evaluasi pada pasien.
S : UK < 37 minggu
O : Berat badan bayi < 2500 gram
A : Bayi Ny. ___ lahir pada UK ___ minggu dengan berat badan lahir rendah
P : Mandiri, kolaborasi dan rujukan


DAFTAR PUSTAKA

Manuaba. 2007. Pengantar Kuliah Obstetric. Jakarta: EGC
Mansjoer, Arif, dkk. 2008. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta: Media Aesculapius
Maryunani, Anik dan Nurhayati. 2009. Asuhan Kegawatdaruratan dan Penyulit pada Neonatus.
         Jakarta: TIM
Maryunani, Anik dan Puspita, Eka. 2013. Asuhan Kegawatdaruratan Maternal & Neonatal. Jakarta:
         TIM
Mitayani. 2010. Mengenal Bayi Baru Lahir dan Penatalaksanaanya. Padang: Praninta Offset.
Muchtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta: EGC
Prawirohardjo, Sarwono. 2007. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina
          pustaka
Saefudin, dkk. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta:
          Yayasan Bina Pustaka

Tidak ada komentar:

Posting Komentar